Ibu 40 Hari


Bismillah…


Ternyata jadi ibu itu tidak mudah, ya.
Baru saja saya ditinggal si mamah selama 40 hari karena beliau berangkat haji. Rencananya sih beliau baru akan kembali pada Desember awal nanti.
Berhubung saya menjadi the only woman di rumah, maka urusan dapur dan rumah tangga pun segera beralih ke tangan saya. So saya bertanggung jawab terhadap urusan perut abang dan adik saya yang keduanya laki-laki itu.

Dan wow…
Uang belanja Rp. 300 ribuan yang mamah bekalin buat 40 hari itu ternyata kurang, sodara-sodara! Beras Rp. 50 ribuan, gas Rp. 80 ribuan, gula pasir, telur ayam, mie instant, minyak sayur, kecap, wah wah…
Terpaksa saya nombokin pakai duit tabungan.

Baru ngerasain deh berempati sama rakyat jelata. Sembako itu ternyata mahal euy.
Dan uang 50 ribu itu sudah menurun nilainya ketika dipakai untuk membeli kebutuhan sehari-hari. Akhirnya untuk menyiasati, saya terpaksa masak menu tanpa daging atau ayam. Paling banter cuma beli ceker ayam buat kaldu. Mau beli ikan aja mikir-mikir pengiritan.
Jadilah selama ditinggal mamah, orang rumah pada kekurangan gizi. Kqkqkq…

Biasanya si mamah bisa masak opor ayam, ayam goreng, semur ayam, semur daging, sambal goreng tempe-ati-jantung, dsb. Tapi yang ada sekarang cuma tempe goreng, tempe goreng tepung, tahu goreng, tahu goreng tepung, telur dadar, mie goreng, sambal goreng tempe, sambal goreng tahu, pokoknya gak jauh-jauh dari tempe sama tahu.

Yah… masih bersyukur sih karena toh masih bisa makan dengan nasi, sayur dan lauknya.
Tapi sayangnya saya pun tak pandai-pandai amat memasak.
Jadi daripada rasanya kacau, saya lebih suka menyerahkannya pada si Yani, orang yang bantu nyuci-nyetrika di rumah. Untuk urusan belanja saya minta bantuan pada Mas Ki, orang yang kami minta bantuan untuk menjaga rumah ketika kami semua beraktivitas dari pagi hingga malam di luar rumah.

Pernah suatu hari, saya minta tolong Yani untuk masak sayur asem. Dan rasanya benar-benar nikmat. Pas saya tanya bumbunya apa saja, Yani menjawab,
“Ya itu…paling cabe, terasi, bawang merah… gitu-gitu dah…”
Dan mikirlah saya.
Perasaan saya kalau masak sayur asem juga seperti itu bumbunya. Tapi kenapa rasanya tak seenak buatan Yani ya 😦 *minder*

Tapi Yani itu kalau masak gak bisa lepas dari vetsin dan bumbu penyedap. Walau saya sudah berulang kali mengingatkan dia untuk tidak usah memakainya, tetap saja, sayur yang dimasak berasa banget bumbu penyedapnya -_-‘
Jangan-jangan jadi tumpul semua dah ni otak…

Beberapa kali saya pun turun ke dapur.
Baru tadi siang saya masak tumis buncis dan balado telur plus tahu.
Semua bahan sudah tersedia di kulkas, cuma cabe merah aja yang menipis persediaannya. Akhirnya Mas Ki saya mintai tolong membelinya di warung sebelah.

Tapi ternyata cabe merah habis dan hanya ada cabe giling.
Ya sudahlah, pake yang ada aja.
Begitu saya buka bungkusan cabe giling itu…
Mhhhh…baunya aneh! Agak asam dan sedikit bau busuk gitu.

“Emang begitu baunya cabe giling…” kata Yani.
“Hiyhh… jangan-jangan cabe busuk dicampur juga ya, Yan…” kata saya.
“Iya kali..”

Lalu saya pun menumis buncis dan wortel, kemudian dilanjutkan dengan memasak balado telur dan tahu. Tumis buncisnya enak, walau tidak memakai bumbu masak! 😀
Tapi ketika balado telur tahunya sudah jadi dan saya cicipi…
“Set dah… Yan! Pedes banget! Amit-amit pedesnya!”
Si Yani cuma nyengir-nyengir gak jelas.
Dan tidak hanya pedas rasanya, tapi balado itu juga agak-agak terasa asam.
Alamak…
Macam mana pulak aku ngasi makan anak-anakku kelak nih… -_-‘

Sejak saat itu saya bertekad untuk tidak memakai cabe giling lagi!
Biarin deh cape-cape ngulek cabe merah biasa, yang penting rasanya lebih nikmat!

Nah, kali lainnya saya sudah berangkat kerja, tapi makanan belum disiapkan.
Akhirnya saya menelepon dari jalan untuk memberitahu Mas Ki supaya menyiapkan masakan.

Di wartel stasiun kereta Tebet pukul 10 pagi, saya menelpon ke rumah.
“Mas Ki, sayur yang di kulkas masih ada apa aja?
Lodeh, sop? Lauknya tempe sama tahu? Yaudah nanti minta tolong Yani untuk masak sayur lodeh aja ya. Sama pepes tahu. Si Yani bisa gak masak pepes tahu? Daun pisangnya tinggal ngambil di depan rumah, kan ada banyak tuh. Sama teri yang kemarin, tolong digoreng ya.
Atau…….. eh, sayur sop aja deh!! Kemarin masih ada bahan perkedel jagung kan? Yaudah sama perkedel aja ya. Gak jadi sayur lodeh sama pepes tahu. Okeh…
Sama Mas Ki tolongini beresin ini..dan bersihin itu.. ya. Blablabla…bliblibli…”

Begitu keluar dari box telepon umum, saya pun menuju kasir dan membayar.
Disitulah baru saya sadar setelah bertemu si kasir yang menatap saya dengan wajah aneh.
Oh, jadi tadi kedengeran ya saya neleponnya…
Mungkin pikirnya, gak biasa-biasanya ada orang telepon ngomonginnya sayur lodeh, sop, pepes dst. Berasa ibu-ibu banget deh… -_-‘

Wehehe…
Itu baru soal dapur.
Begitu saya ke depan rumah, terhampar taman yang biasanya berbentuk rapi tapi sekarang mulai berantakan. Daun-daun melati dan kembang-kembang mulai lebat dan tak beraturan bentuknya. Padahal dulu mamah rajin banget mengambili daun kering sebelum jatuh dari tangkainya, lalu membentuk rimbunan pohon itu sedemikian rupa.
Weleh-weleh… kerajinan banget ya si mamah…

Yah, begitulah dinamika menjadi ibu rumah tangga 40 hari.
Untuk ngatur keuangan aja udah lumayan bingung. Belum lagi malem-malem saya musti mikir, besok masak apa ya, belanja apa ya yang kurang, dst, dst.
Belum lagi soal listrik, telepon, kran air yang rusak, anak kucing yang kejebak di loteng, bak kamar mandi yang bautnya gak bisa dibuka, kebersihan kamar mandi,
haduh-haduuhhh… ampun deh. Bener2 gak mudah jadi ibu rumah tangga! >_<

Tapi alhamdulillah itu udah dibantuin sm Yani dan Mas Ki. Kalau semuanya kudu saya yang ngerjain, waks… gak kebayang…
Tapi ini jadi ajang latihan juga siiih… Semoga nanti dapet suami yang bisa bantu bayar pembantu, walau tetep aja harus pinter manage rumahnya. Heheheh… ^_^v



Friday, 21.11.08, 05:43 pm.
~kangenDagingEuy!

Advertisements

5 thoughts on “Ibu 40 Hari

  1. 😀 haduh..haduhhh… beruntunglah anda serikat pembantu rumah tangga se-indoneia, ga bakalan kekurangan lapangan pekerjaan kayanya, kan msh banyak yang seperti bu fath ni

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s