Hey, Man…


Bismillah….

Gw gak abis pikir sama mereka…
*aura pembukaannya udah gak enak nih…*

Iya emang. Kali ini gw nulis sambil nyesek. Bener-bener ngurut dada.
Ya Allah… maunya apa ya orang-orang itu?

Tiga bulan terakhir 2 orang cewek, sahabatku, nyurhatin hal yang sama: ditinggal nikah oleh orang yang mereka punya kecenderungan terhadapnya.
Masalah?
Insya Allah enggak terlalu jadi masalah. Karena aku yakin, mereka cukup tough menghadapinya. Kalau emang bukan jodoh, mau gimana lagi, ya kan?
Lagipula aku bukan pengen ngebahas point itu saat ini. Aku cuma mau ngupas gimana cerita di balik itu.

Here they are…

Kasus satu, nah ni aku cukup geleng-geleng kepala. Ni akhwat ceritanya dah proses sampe tu ikhwan sowan ke rumah ibu si akhwat di lain kota. Sounds serius donk mau nikah… tapi dah lama berproses, akhirnya kandas. Si ikhwan nikah sama akhwat lain.
Kebayang deh nyeseknya. Well… semua bisa terjadi sih sebelum akad dilantunkan. Jadi menurutku, yaa… masih tergolong kasus agak biasa. Yang agak-agak gak biasa ni ikhwan udah lebih dari 7 kali proses. Entah ditolak entah menolak… Cuma setauku memang ni ikhwan punya banyak fans.

Pemilih????
*angkat bahu*
Simpulin sendiri dah…

Kasus kedua, nah ini lebih kacrut lagi. Seorang ikhwan –sebut aja A, bukan nama sebenarnya- yang sudah mengkhitbah akhwat –sebut aja B- mengungkapkan kecenderungannya sama akhwat lain –sebut aja C, juga bukan nama sebenarnya- ya si temenku itu.

SEE!
Dia UDAH KHITBAH si B dan malah BILANG PUNYA KECENDERUNGAN KE SI C, sahabat gue! KURANG AJAR BANGET GAK SIH!

Sumpah aku pengen banget maki-maki tu oknum. Sembarangan mempermainkan perasaan perempuan. Dia pikir kita ini cewek apaan? Makhluk lemah? Jadi dia pikir dia makhluk kuat gitu, belagak jagoan?

*backsounded by Sherina… ”dia pikiiiirrr…. dia yang paling hebat…. merasa paling jago… dan paling kuat….”*

Actually selain mikirin temenku yang sakit hati, aku juga jadi kepikiran sama si calonnya si A, yaitu si B. Gimana ya, perasaan dia kalau orang yang sudah meminangnya mengucapkan cinta pada perempuan lain selain dirinya???

Si C cerita ke aku, si A emang udah satu tahun ini (sejak tahun lalu) mengkhitbah si B (Gw angkat tangan deh ya, gak tau alasan di balik kenapa jarak khitbah dan nikah bisa selama itu. Emang rentan fitnah kalau lama-lama). Baru sekitar 3 bulan lalu si A ngungkapin perasaannya ke temen si C dan of course si C sendiri.

Aku tanya ke kalian semua:
Gimana rasanya jika seseorang yang kalian sukai menyatakan perasaannya ke kalian lebih duluan?

Yes. Salah satu hal membahagiakan adalah ketika tangan tak bertepuk sebelah aja (lagian emang bisa gituh?!?). Apalagi as a girl, seringkali kita malu tuk ’maju’ terlebih dahulu menyatakan isi hati. Jadi, begitu pulalah perasaan temenku yang merasa arjunanya tiba-tiba datang…

Yang jelas aku kurang nyimak gimana akhirnya si C bisa tau kalau si A udah ngekhitbah seseorang. Satu garis merah yang aku tarik disini adalah: betapa memuakkannya diberi harapan sementara nyaris pasti ia tak akan bisa menjadi kenyataan.

Benar, segala hal masih bisa terjadi selama janur kuning belum melambai, kata orang-orang. Bisa aja si A ngebatalin khitbahannya ke si B, dan menikah dengan si C. Tapi pada kenyataannya GAK BEGITU kan? Jadi apa donk maksudnya si A ngomong2 kayak gitu ke si C? Cuma buat ngungkapin perasaan?

Aku sadar betul jiwa perempuanku. Itu sebabnya aku tulis ini atas nama solidaritasku terhadap kaumku, para perempuan. Mungkin juga sebagai protes keras atas sejumlah fenomena yang membuatku selalu mengurut dada, yang notabene dilakukan oleh para pria!

Kalian tahu?
Seorang ikhwan bilang sama aku, ”seneng aja ngobrol sama cewek-cewek… dengerin kalau mereka cerita… asyik-asyik aja bisa deket ke mereka… kalau ada perasaan, ya salah mereka sendiri. Saya kan gak ada maksud apa-apa…”

Atau juga yang lain… ”Gw ladenin aja tuh kalau ada yang curhat… dengerin, kasih masukan…” (kedua ikhwan ini padahal udah tau kalau sebaiknya tidak meladeni curhatan lawan jenis karena rawan mengundang simpati. Ditambah lagi, aku nangkep banget nada mereka yang amat menikmati tebar pesona yang mereka lakukan!!!).

Aku tau kalian akan bilang, ”salah sendiri kenapa curhatnya ke cowok…”.

Stop, stop… Dengerin dulu ya.
Kalau mau coba objektif, emang baiknya para cewek curhat ke sesamanya, jika dirasa curhat ke cowok akan menimbulkan hal-hal yang tak semestinya. Sebaliknya, si cowok juga gak usah tebar pesona sok baik-sok penolong-sok humble dst, kalau cuma mau dianggap baik, penolong, humble dan sebagainya. Sumpah CEMEN banget kalian kalau cuma gitu doank niatannya.

Atau kalian masih mau ngeles, ”…orang saya-nya biasa aja… saya juga perlakukan hal yang sama ke cewe-cewe lain… dasar dia aja yang kegeeran…” ???

Sebentar.
Aku pengen banget ngutip komentar cerdas dari Panpan, salah seorang ikhwan kampusku yang lumayan ’lurus’, di suatu diskusi bertahun-tahun lalu ketika membahas tema serupa. Menyitir learning theory, dia bilang, ”Stimulus sama, belum tentu respon juga sama,”.
Nah!

Sekali lagi, aku sadar betul jiwa keperempuananku. Dimana-mana namanya cewek pada naluriahnya seneng diperhatikan, didengar, (mungkin) GR-an, suka diemong dan sebagainya. Begitu ketemu cowok (yang tampak) sholeh, baek hati, ramah, suka menolong, menabung, hemat cermat dan bersahaja, siapa yang gak suka? Begitu si cewek klepek-klepek susah makan-susah tidur-gak lepas mikirin tu makhluk karena GR udah diperhatiin, sang makhluk bernama laki-laki itu pergi sambil tertawa dan melambaikan tangan…
”Dadagh bubye…”.

See…
Dagelan cupu macam apalagi ini?
Masih kejadian??? Hari ginih???

Please ya, pria-pria.
Aku bilang kaya gini bukannya mau menggeneralisir kalian semua seperti itu adanya. Aku cuma pengen kasih tau bahwa kaumku punya jiwa yang begitu halus, lembut dan peka. Dari sananya ia tercipta menjadi seorang yang relatif senang dimanja, amat suka diperhatikan, sekaligus relatif lebih rapuh perasaannya daripada kalian. Sementara aku sedikit banyak tau pula, kalian diberi potensi kepemimpinan lebih; senang diikuti, dikagumi, dianggap ksatria, dst.

So please, jika seorang dari kalian bercerita dan meminta kami tidak berlembut-lembut dalam suara, menahan pandangan, bersahaja dalam penampilan agar tak menimbulkan penyakit di hati kalian yang angkuhnya kerap luluh dengan kelemahlembutan, TOLONGLAH, kami juga punya kelemahan. Tapi jangan manfaatkan kelemahan kami dan lantas kalian tinggalkan begitu saja ketika hati kami memerah luka…
Bisakah kita saling menjaga dan meninggikan kehormatan yang masing-masing kita punya????????????

Nb: 3 pekan lalu teman SMA-ku baru saja bercerai setelah menikah selama 3 tahun dan sudah mempunyai anak berusia 1,5 tahun. Ia seketika harus menjadi single parent yang berjuang menghidupi anaknya, di usia yang sangat belia. Tau alasannya?
”Mau gimana lagi, Ndra? KDRT…”
Untuk kesekian kalinya, aku hanya mampu menghela nafas panjang dan mengurut dada…

Dipersembahkan untuk kedua sahabatku, juga perempuan2 lain yang jadi acap jadi korban: Kita KUAT, Cinta!!

”…ternyata tanpamu langit masih biru… ternyata tanpamu, bunga pun tak layu… ternyata dunia tak berhenti berputar, walau kau bukan milikku…”
(Lucy Rahmawati)

~jeweranJugaBuatDiriSendiri…
FitriDay,13.10.07, 12:!3 wib

Robbighfirlii wa li akhiii….
Robbanaghfirlana dzunuubana wa israafanaa..
(Wahai Tuhanku, ampunilah aku dan saudaraku,
dan ampunilah sikap kami yang berlebih-lebihan dalam urusan kami…)
Advertisements

15 thoughts on “Hey, Man…

  1. ndra.. ga pernah nonton tipi ya? kl di sinetron2.. itu yang namanya cinta segitiga. Ada cowok yang udah punya tunangan, trus jatuh cinta ama cewek lain. Kl ditipi, yang akhirnya disalahin.. pasti (salah satu) ceweknya. Entah mengapa.. 😀Eniwei, dalam sebuah hubungan.. tanggung jawab tidak terpikul dibeban salah satu pihak saja.

  2. to mba dewdew:mau di sinetron kek, mau di dunia nyata kek… benang ijonya sama: cowonya emang kurang ajar, ga tau diri, babibu blablablah…@#@%#&$%^@!udah tau udah punya ce, ngapain jg malah seneng sama ce lain.*sigh*

  3. trima kasih smuanya yg sudah memberi komen ataupun tidak, atau jg yang sudah membaca tulisan kali ini.trima kasih special buat bapak rizal yang sampe capek2 mendiskusikannya di telepon segala (hehe..). IA ini bukan buat menyudutkan satu pihak yakni pria aja. tapi buat SAMA-SAMA BELAJAR. masalah saya yang cukup (atau sangat?! hehe) emosional menuliskannya, itu emang cuma gaya sy aja kok (tp emang kesel beneran sih…). benar, seperti yang bapak rizal katakan di shoutbox sy, kasus2 di atas tidak bisa digeneralisir (lha pan sy udah bilang jg, ga maksud generalisir…), tp kasuistik. termasuk isu ‘beristri lebih dari 1 after jadi anggota dewan’, tu juga kudu ditelaah lebih dalam lagi. dan actually sy mau jujur, tidak punya kapasitas membahasnya disini (daripada sok tau, ya gak..). okeh, demikian aja klarifikasi dari sayah. diharapkan tidak terjadi kesalahan persepsi dsb. smg ga pada bosen tuk srg2 silaturrahim ke blog sy 😉

  4. muslimah harus kuat, terutama kuat iman!!Allahuakbar!!smoga akhwat2 bisa jaga hati juga pikiran. jd kalo mang jalannya g sesuai keinginan, mgkn emg keinginannya yg blm bener, dan Alhamdulillah malah kalau saya pikir, sebelum nikah dah tahu tuh ikhwannya begitu, bayangin kalo dah nikah, masya ALlah…yakinlah, yang terbaik Aallah berikan untuk kita…semangat !!!:)

  5. Assalamualaikum wr wbCerita menarik dan terus berulang…Mari ambil ibrohnya saja..Temen2Q..Mba B..bersyukurlah karena telah dihindarka dari ikhwan semacam itu. Itulah nashrullah untuk mba. masih mending si A meninggalkan mba pada saat ijab qabul belum terucap antara wali mba dengan ikhwan tsb. Yakin mba, Allah knows all best things 4 us. Keep smile 🙂 Insya Allah ada orang terbaik yang Allah siapkan untuk mba, yang sudah Allah siapkan sejak ruh mba ditiupkan dulu… Bukankah dalam setiap doa yang mba panjatkan..mba minta diberikan yang terbaik??? mmmhhh…satu hal lagi mba, jangan pernah mencoba terbang tinggi dengan sayap semu. kalo jatoh, sakit banget khann??? 😦 dan…hati-hatilah terhadap sesuatu yang belum tentu jadi milik kita. Oya mba…jangan hikd (dongkol) ya…Untuk Mas A, mmhh…koq bisa ya??? mas, istikharah ga si dalam menentukan pilihan?? Oke deh mas, saya ga tahu alasan pastinya mas berbuat begitu. saya cuma mau menyoroti dari segi akad antara mas dengan pihak mba B. Mas..akad itu hutang yang kudu ditunaikan lohhh… Ya…emang bener ci..sebelum ijab qabul terjadi, segala kemungkinan bisa terjadi. tapi mas..mungkin secara “kepahamana” mba B bisa terima, sehingga bisa menetralisir keadaan meskipun perlahan. tapi mas..coba deh bayangin perasaan keluarganya..orang tuanya…dst. ingat mas, ini bukan masalah kecil dan main2..ini masalah BESAR dan SERIUS loh…oke mas, jadi ikhwan yang tegas ya, jangan plin plan.Buat semuanya..kita ambil pelajaran dari peristiwa ini, lalu…jadikan renungan dan jangan ditiru. Ok? 😉Buat mba yang nulis…HEBOH bgggtttt…. :b maap kalo kepajangan.

  6. to agah: kriuk kriuk.. -_-‘to anonymous: hm…sometimes…to hikaru: panjang benerrr… hehe. mending si oknum baca 😀 tp ya mudah2an dia baca deh ya.heboh? ini mah belum keluar semuanya ^_^yap, jadi pelajaran aja buat semua. thx 4 comments 😉

  7. Ini sambil mengajari diri sendiri, sebaik-baiknya cinta adalah untukNya … jangan berharap pada ciptaanNya, karena ujung-ujungnya akan kecewa … manusia … banyak sekali kelemahannya …tetap semangat dan ikhlas! 🙂

  8. tau banget gimana rasanya yg jd korban itu..maka dari itu…waspada lah..waspada lha..hihi..keep praying untuk yg terbaik 🙂

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s