Kumpul BPH BEM UI 0506

Bismillah…


(udah telat ni sebenarnya. tp tak apalah diposting sekarang.…)

Hari ini buka puasa bareng temen-temen ex BPH BEM UI 0506. Sennnengggggggggggggggg……….!!!
Liat aja, huruf g-nya aja ampe berderet gitu…
*penting ya?!*

Udah lama juga kami gak kumpul-kumpul macam ini sejak lulus dan tidak lagi menjabat sebagai pengurus BEM UI. Yang ada dari dulu wacanaaa…mulu. Mau ke Banten-lah, taman safari-lah, mau ke bandung lah…
Semuanya kagak ada yang konkret!

Alhamdulillah hari ini kami berhasil kumpul lagi.
Yang dateng, cowoknya ada Ucup, Abi Iwan, Day, Purwocoroko, Angga, Rubs, Fajar gembul dan Qibh-qibh. Ceweknya cuma 4 : aku, Anis bunnies, Viczhu dan Indah. Oya, tambah Putri, istrinya Rubs. So, ada 5 orang yang absent nih: Cuyana lagi ifthor juga sama BEM FT (huh…), Icha yang lagi hamil juga sedang ifthor di lain tempat, Oskar di Aussie, Yuwa gak bisa (kayanya acara keluarga gitu), trus Nuyi sedang di Batam.
Dan… Oh iya! Adief kabarnya nabrak lagi!
God… tu anak hobi banget ya nabrak-nabrak…
Semoga cepet baek ya Dief…

Ohya lagi. Azman yang lagi di Taiwan juga ikut nimbrung walau cuma via YM.
Nuy sayang banget YM-nya gak bisa pake earphone buat ngomong gitu, padahal dia udah bela-belain ke warnet… 😥
Si Oskar juga telat dikasih tau, akhirnya cuma telpon2an aja dengan loudspeaker.

Agenda hari ini adalah… ifthor dan cerita-cerita tentang keadaan hari ini, bagaimana kabarnya, sedang sibuk apa, proyeksi masa depan, dan seterusnya. Tadinya sih mau sampe sahur bersama, jadi bisa qiyamullail dan muhasabah bareng. Tapi ceweknya cuma aku and anis yang bisa. Garing aja sih… akhirnya gak jadi mabit deh.

Nah ini dia kumpulan ceritanya.

Setelah dibuka oleh Abi Iwan, cerita pertama dimulai dari Ucup.
Yak ucup giliran pertama!” ujar anak-anak.
Tiba-tiba…
Plokk…plokk…plokkk…”, (suara applause), dan…
tererereng….” (suara gitar listrik).
“Apaan sih tuh?” anak-anak ribut.
“Itu si Azman pake audiblenya…”
“Ya ampun…. Huahahaha…. Apaan sih Azman… norak banget!”
“Masya Allah, Azmaan… masih halal gak tuh makannya…” anis nyeletuk.
Anak-anak ketawa makin keras.
“eh…eh… serius…ucup mau ngomong…” Qibho menengahi.
Ucup
jadi lieur.

Tau nih… Ya… saya masih nyari kerja, pokonya pengen yang sesuai bidang: fisika instrumentasi. Terus pengennya sih tahun 2008 nikah…”
“Ciyeehhh ucupppp….. sama sapa, cup?” anak-anak heboh.
“Plokkk…. Plokk… plokkk….” Audible Azman bunyi lagi.
“Huaa… Azmann…!!!” teriak anak-anak sambil diikuti, “Amin amin amiiin ^_^”.

(sebelum tiap orang bicara, Azman selalu menyalakan audible tepuk tangan dan raungan gitar listrik dari YM-nya. Dan tentu saja kami semua yang mendengarnya selalu spontan berteriak serempak, “Woy norak banget lu, man!!!”.
Tingkahnya yang menggelikan itu bikin kita semua jijay dan ketawa gak berenti-berenti, plus, pengen banget nimpukin tu anak pake apa aja yang ada di dekat kami.
Sayangnya cuma suaranya doank yang kedengeran dari speaker. Dan suaranya itu bikin kita mengangkat alis keheranan, “kok suara lo jadi kayak cewe gitu sih? Hihihii…”.
Yeah… speakernya ternyata bikin suara dia jadi agak tipis… soalnya biasanya tebal dan berat gitu deh…)

Next…
“Yak, giliran Angga!”
“Plokk…plokk…plokkk… (suara applause), tererereng….(suara gitar listrik)”
“Wakakakak… ni azman apaan sih… udah2… ayo Ngga…”
Angga kebingungan. “Ni si Azman kenapa sih?”
“Udah cuekin aja.. ni kayanya waktu kita abis sama Azman deh…” ujar Anis gemas.
Angga pun angkat suara,
“Ya… Angga masih kerja di Trakindo, mungkin dalam jangka waktu 2 tahun disana. Pengen banget ngelanjutin S2. Mungkin akan ambil di Hawaii, karena ada beasiswa…”
“Wawhhh…..” anak-anak jiper sambil ditingkahi bunyi applause-nya Azman lagi.
Satu ruangan ketawa gak berenti-berenti. Masalahnya tuh bunyi applausenya terkesan norak banget. Apalagi suara gitar listriknya yang meraung-raung gitu…

“Hawaiii… jangan2 lo pulang2 dah pake bikini gitu Ngga… huahahhaha…. wah parah bener lo Ngga…” Day mulai nyela. Dan forum jadi ngakak lagi.

“Ya enggaklah! Angga disana akan jadi researcher gitu. Karena mereka lebih suka ngebiayain mahasiswa daripada bayar researcher ahli…”

Trus… kapan nikah, Ngga?” anak-anak bertanya tidak sabar.
Ya… kita liat ajalah… belum tau kapan..” jawab Angga dengan santainya.
“yaelah… pasrah amat sih…” ujar beberapa orang.
Abis perasaan dia deh yang paling heboh kalau ada resepsi gitu. Pasti mukanya selalu mupeng…

Next…
“Yak, giliran Day!”
YM Azman : plok…plok…plokkkk….
Anak-anak pada megangin perutnya semua dan mendadak matanya pada jadi sipit karena ketawa. “Huahahaha… Azman yang anehhh…”
“Eh, Azman, makannya masih halal gak sih…” Anis lagi-lagi gak sabar nyela juga.
“Oke…oke,” Day mulai cerita.
“Gua kembali lagi berkuliah! Cuma bukan S2, tapi masih S1. Hehe… masih ngerjan skripsi dan keganjel satu mata kuliah. Sekarang juga masih sibuk di lembaga training gitu, sama lagi coba bikin individual coach training sama temen-temen yang lain…”
Apaan tuh, Day?” seisi ruangan spontan bertanya.
Jadi kita ngedampingin orang bikin life plan, programnya berlangsung selama 3 bulan…” terang Day.
Wih kerennn… ok, semangat ya day!”

Keempat,
“Yak, Indra!”
Terdiam sejenak.
“Eh kok aku gak ditepokin sih sama Azman…” tanyaku iseng.
Spontan anak-anak berujar, “Yaelah lo Ndra… lagi mati nih YM-nya. Udah cepetan ngomong…”
Aku langsung mingkem.
oh… yaudah. Aku masih di LSM, mencoba menikmati pekerjaan… Taun depan pengen banget ambil profesi di UI, dan ke luar negeri juga. Tapi kata Azman better ambil profesi dulu disini karena makin lama makin mahal… Oiya, pengen nikah juga sebelum umur 25. Taun depan lah mudah-mudahan… “
Wah sama kayak Ucup donk!!!” teriak para cowok.
“Cup… langsung cup, 2008 juga!!!”
Aku misuh-misuh gak jelas. “Apaan sih…”.
Wakakakakkaakk….”
Dasar anak-anak gokil…

Kelima,
“Anis!”
Kali ini Anis langsung lancar bercerita.

“Apa ya? Aku masih di Petronas. Berencana 2 tahun aja disana, setelah itu mau cari pengalaman di tempat lain. Soalnya bete juga karena mereka (Malay people) kadang suka menyepelekan kita juga, walaupun perusahaanku adalah perusahaan lokal. Masalah attitude aja…”
Ooh, gitu ya… trus, trus… nikah kapan, Nis?”
Doain aja… pengennya sih 2008… ya doakan aja mudah-mudahan diberikan yang terbaik…”
Anak-anak nyerocos lagi, “Wah, cup! 2008 juga cup!!! Lo jadinya 2 nih? Ya ampun ucuppp…”
Anis
langsung mengerutkan kening sambil tak ayal ikutan ketawa juga.
Apaan sih…” ujarnya diantara tawa yang tak tertahankan.
Hhuahahhaahha…. Hihihihii…”
“Lanjut… lanjut…”
“Iya, kepengen S2 juga… Cuma kata orangtua, nikah dulu aja, baru S2…”
“Iya Nis, kayak aku aja, nunggu dibiayain suami…” aku menimpali.

Tiba-tiba Ucup nyeletuk amat keras dengan nada emosional,
“Nyusahin suami donk!”
Dan seketika forum ketawa makin keras.
Huahahahhaha….. parah bener si Ucup! Kok jadi elo yang sewot, Cup! Susah ya cup ya, ngebiayain… Huahahahha…”
Kami semua terbahak-bahak melihat respon Ucup yang tak terduga itu. Iya, orang aku yang ngomong kok jadi Ucup yang emosional. Kesannya jadi makin mengukuhkan gitu deh…
Pantes aja anak-anak makin parah…

Next, Indah!
“Apa ya… jadi bingung… hehehe… Ya, Indah masih di Nutrifood. Alhamdulillah lagi menikmati banget disana. Makanannya juga enak-enak… ya gitu deh… nikah mah belum tau kapan, gak kayak mereka-mereka nih yang pengen buru-buru…
“Ohhh… gitu”
“Rencana S2 ada juga, tapi mau ngumpulin duit dulu nih…” tambah Indah lagi.

Selanjutnya,
“Yak, Vic!”
“Aku… apa ya? Aku masih di kampus… masih ngasdos dan jadi orang tua buat adek2…masih sering nanggapin pertanyaan mereka, ya dengerin kalau ada yang curhat…bla bla bla…”
“Wahh… MS (majelis syura’ – red) bayangan ya Vic…hahaha….” Rubs nyeletuk.
Vic melongo, “Ha? Ya kagaklah!”
nikah Vic?” tanya forum.
ya… lagi mempersiapkan juga. Mudah-mudahan dimudahkan…”
“Wah mesti belajar masak dulu lo Vic…ntar anaknya mau dikasih makan apa…” aku meledek. Dari dulu Vic dikenal sebagai akhwat yang paling gak akhwat bangett…
sama belajar gendong anak juga… jangan-jangan ntar anaknya salah gendong lagi…hehehe” timpal Rubs.
iya makanya ni lagi belajar…dikit-dikit…” kilah Vic.
“Oh… ya baguslah…”

Forum : Qibho!
Qibho : saya… apa ya.. saya sekarang di yayasan anu… jadi staf administrasinya gitu deh. Pengen juga ambil s2, kemungkinan sih fasilkom. Oya, masih di travel juga. Kalau ada yang mau jalan2 hubungi saya ya!
“Nikah, Bho?”
“Ah, itu mah gak taulah… kita liat aja..”
Waktu itu sama si “itu” gak jadi….” Pancingku.
“Apaan sih Indraaa….” Anak-anak spontan berteriak.
“Hihihi…”

Selanjutnya…
(pegel juga ya nyeritain satu2. kalo gitu intinya aja deh…)

Fajar gembul masih kul juga. Berjuang keras nih, soalnya udah masuk tahun ke-6 di kampus. Kalau Rubs masih di kantor yang sekarang, cuma katanya udah mulai bosen karena gak berkembang banget. Oya, pssttt… kata Rubs, Bu Karti, bosnya Rubs itu, pernah ditulis di majalah apaa..gitu, sebagai wanita terkaya no. 16 di Indonesia lhow…
Wawhhh….

Next, Purwocoroko…
Masih di managemen bimbel yang dulu. Katanya kepengen cari kerjaan yang lebih berat industrinya. Soalnya sekarang ini lebih kepake managerialnya. Iya, si Purwo kan Teknik Industri gitu…

Trus Abi Iwan…
Udah pindah ke Kembangan, tapi masih di tempat kerja yang sama. Sepertinya asyik-asyik aja ya, Wan?

Next, Azman.
Azman masih menjalani hari-hari di Taiwan. Katanya abis selesai s2 mau balik ke Indo dulu. “You know lah…” ia berujar. Abis itu mungkin nerusin S3. Oya, Azman kul cuma sabtu dan ahad, kalau hari-hari biasa dia kerja. Trus 1 kelas itu isinya 100 orang (ampun, banyak banget!) dan 1 kelas itu orang Indo-nya cuma 7, termasuk dia. Ada juga 1 orang Israel… Kata Azman, sebelum usia 20, mereka udah ikut semacam pelatihan militer gitu lho. Wahhh…

Next,
Udahan deh. Sempet juga para pria ngobrol sama Oskar via telepon. Cewe2 mah cuma say hai aja.

Acara ditutup dengan doa robithoh, seperti biasa, oleh Ustadz Iwan.
Lagi-lagi keharuan yang sangat, memenuhi dadaku. Bersyukur sekali, punya saudara-saudara seperti mereka.

Walau aku inget banget, waktu kerja bareng di BEM dulu, kita gak cuma ngerasain manis-manisnya aja. Sempet ada yang berantem, kesel-keselan, pusing bareng-bareng ngadapin fitnah Koran Depok yang salah tangkep informasi dan bikin cemar nama baik BEM UI, belum lagi fitnah dari rekan-rekan yang emang gak suka sama kita, ngadapin adek-adek dan staf dengan beragam karakter, berkeringat-keringat aksi turun ke jalan, baksos ini, kepanitiaan itu, gado-gado deh pokoknya.

Berkali-kali terasa bahwa persaudaraan adalah nikmat yang luar biasa, yang tentu saja harus disyukuri. Biarpun mereka gokil-gokil (hahaha…), aku gak akan pernah bosen tuk bilang,
“I Love You All, Guys!!!”

Ya Allah, sekali lagi, kukuhkanlah ikatannya, dan penuhilah ia dengan nur cahaya-Mu yang tiada pernah pudar…
Aamiin…

Tues, 25.09.07, 10:52 am.
-poto cewe2nya ga ditampilin…maap yeh

Advertisements

One thought on “Kumpul BPH BEM UI 0506

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s