Pokoknya Terima Kasih…

Bismillah.

Pekan lalu aku “berpetualang” ke “negeri orang”. berhubung ini tidak pernah direncanakan sama sekali, aku merasa beruntung bahwa sahabat-sahabatku dengan siap-sedia menjadi tujuan petualanganku. Dan petualangan ini menjadi “kado terhebat” yang pernah aku dapatkan selama aku melewati Mei di tanggal 14 dalam 24 tahun masa hidupku.

Dalam “petualangan” itu, aku main ke rumah si A dan B. Pertama kali datang ke rumah A, hmm… lumayan. Daripada gak ada tempat tinggal. Kamar ada, toilet ok, akses angkot lancar, dan, ini yang lebih untung lagi, sampai hari kelima belum ada tanda-tanda penolakan.

What lucky i am, kan?

Tapi yah… seenak-enaknya di negeri orang, katanya, selalu lebih nyaman di negeri sendiri. Ya iyalah. Makan tinggal makan, tidur ada kamar, tivi tinggal nyetel, setrikaan, kamar mandi, komputer, motor, mobil, dan berbagai fasilitas lainnya.
Kalau mau dicari-cari apa yang hilang, mungkin salah satu jawabannya adalah penerimaan. Tapi sudahlah, bahasan tentang itu baiknya dihindari aja.
Sekarang aku sedang mencoba bersimpati terhadap teman-teman yang ngekos: nyuci sendiri, makan kudu nyari, duit apalagi.

Baru deh bener-bener ngerasain hidup yang serba “single fighter”. Dulu sih pernah, pas kuliah aku ngekos selama beberapa bulan. Tapi itu masih dapet duit dari orangtua. Kalo kali ini aku bener2 berdiri di atas kaki sendiri.
Tapi kalo dipikir-pikir keren juga. Setidaknya membuktikan bahwa aku bisa hidup dari, untuk, oleh diriku sendiri. Dan bagiku, survive dalam kondisi “berpetualang” seperti kemarin adalah capaian yang cukup membanggakan.

Sebenarnya aku bersyukur sekali ketika bisa tinggal beberapa hari di tempat si A. Tapi aku tidak bisa membohongi perasaanku bahwa… sorry to say, the place is cukup berantakan. bukannya gak bersyukur ya dapet penginapan gratis, tapi suasananya gak enak aja dipandang.
Mengingat aku orang yang cukup jengah melihat
ketidakrapihan, jadilah aku agak beberes disana. Tapi karena statusku tengah bertamu, hari-hari pertama terpaksa ga banyak komentar deh. Cuma berusaha bersikap wajar dan menerima apa adanya.

Hari kedua, sama. Tapi mulai keluarin kalimat, “Eh, beresin kamar yuk! Berantakan nih…”, sambil ngebas-ngebas kasur yang bikin badanku gatal malam itu dan lantas melakukan aktivitas sapu-menyapu.
Yang bikin aku terkejut, si pemilik kamar bertanya dengan sangat innocent-nya,
“Emang kayak gini berantakan ya? Kata aku enggak lho…biasa aja.”
Ya ampun! Coba ya aku deskripsikan. Baju menggantung sekian tumpukan dalam gantungan sekenanya (itu gak 1-2 biji lho, tapi 10!), trus baju kotor berbelas-belas menumpuk di keranjang di bawahnya, trus di lantai berserakan berbagai macam barang, seprei kasur berlekuk-lekuk dan terlihat sangat kusam, ranjangnya bikin badan gatal-gatal, debu, sarang laba-laba…
Perasaan kamar gua yang lebih rapi dari ini aja masih dibilang berantakan sama si mamah…
Aih…aih… -_-‘

Hari keempat, demi melihat kamar yang bahkan lebih parah dari kapal pecah kayaknya, aku bergerak. Tentu, dibantu oleh si empunya (harusnya ada juga gua yang bantuin dia ya?!?!)
“Eh, ada seprei lagi gak? Kayanya udah kotor nih. Biar aku sekalian cuciin, mumpung pas mau nyuci…”
Kertas-kertas dan buku yang berserakan dibereskan, plastik-plastik gak guna dibuang,
seprei alas ranjang dilempar ke ember penuh deterjen, dan nyapuin debu-sarang laba-laba-rambut rontok yang setia bertebaran di lantai.
Abis itu nyariin lap buat ngepel.
Wah, gak ada yang kecil ternyata.
Terpaksalah kurobek lap di ruang tamu, lantas mengepel kamar dan ruang tengah yang cukup berdebu itu.

Jadi inget waktu nginep di kost-an seseorang yang –ketika itu (dgn penekanan. Mudah2an skarang mah udah berubah…)- cukup berantakan juga :D.
Disana pun akhirnya berbenah2 juga. Yang parah ini nih, pas tu lantai kamar bisa-bisanya ketumpahan minyak sayur. Hahaha… parah bener dah… =)) (Aku tau kamu baca, bu 😀 piss ya! *hihihii….*)

(Aku gak bilang bahwa aku gak pernah berantakan sama sekali. Pernah! Sering malah… Tapi sense untuk beres2 aku kayanya cukup besar deh…terbukti aku bersedia merapikan kamar orang lain yang kutinggali n_n)

Next,
setelah memasuki hari ke-6 dan aku sudah menangkap indikasi akan dicomplain oleh salah seorang penghuni perumahan disitu, berganti rumahlah aku. Kali ini di rumah seorang teman yang cukup banyak penghuninya, sebut aja si B. Sampe sana, disambut sama celotehan ponakannya yang gembil dan ceriwis. (Ya ampun, tuh anak pengen makan mulu gak kenyang-kenyang! Kayanya ribet juga ya kalo punya anak gendut yang doyan makan… )
Si B sendiri masih masak malam-malam. Begitu aku tanya ngapain ber-ribet-ribet ria di dapur jam 9an malam, dia cuma jawab sambil nyengir lebar, “Ya kan kamu mau kesini. Jarang makan makanan bergizi selama ini kan?”
Dasar…
Tapi surprise juga sih. Soalnya begitu tau aku bakalan nginep di tempat dia, jam 7 malam itu dia bela-belain belanja ke supermarket, beli kangkung dan ayam untuk makan malam, lalu langsung memasakkannya buat aku!
Ah B, cinta banget dah gua sama elu……Mmmuah! ^_^

But anyway…
Apapun kondisi tempat teman yang pernah kuhinggapi saat itu, aku harus banyak-banyak berterima kasih sama mereka.
Hutang budi nih..
Mana dateng ke tempat si A malem-malem buta, diijinin stay begitu lama, pindah lagi ke tempat B dan di-welcome-in banget juga… belom lagi ‘shoulder to cry on’, telinga yang siap mendengar, lisan yang tidak berkomen negatif, becanda-becanda gak jelas, supports, sharing visi dan dreams for the future, fighting spirit yang aku gak dapatkan dari tempat lain… yah, so many things i’ve got lah selama itu.
Speechless deh… soalnya “terima kasih” aja pasti gak akan cukup.
Semoga aja Allah berikan balasan terbaik buat kalian ya A, B, juga buat Dildil dan mas Aka, atas segalanya. Pokoknya terima kasih sudah mau terlibat dalam “petualangan” kemarin 😉
I do believe, ada harga yang memang harus dibayar dalam menjalani ini semua.
Dan kalian, buatku, tak pernah bisa ditukar oleh apapun yang ada.



“kita berbagi untuk sahabat…
kita bernyanyi untuk sahabat…
Kita bisa jika bersama…”

(Untuk Sahabat – Audy & … lupa

~yaAllah,berkahi&kekalkanlahIkatannya…

ini sumbernya gbr 1, ini gbr 2&3, gbr4, dan gbr5

Advertisements

One thought on “Pokoknya Terima Kasih…

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s