Undangan*

bismillah…

Dengan segenap kerendahan hati,
saya mengundang saudara-saudariku sekalian
dan memohon doa restunya pada
Hari Pernikahan
eh salah….
hari persidangan alias ujian sarjana pada
hari Kamis, 28 Desember 2006
di ruang Bintang Gedung A Fakultas Psikologi UI pukul 09.00 wib.
(ada yang mau datang? ;))
Semoga aku diberikan kelancaran lisan…
ketenangan hati… kejernihan pikiran… keluasan akal…
serta diberi kemudahan dan diberikan yang terbaik dari Allah.
aaaamiiin…
dan begitu pula halnya dengan kalian,
dalam setiap episode kehidupan masing-masing.
aaaamiiin….
terima kasih =)




*undangan = undanganMendoakan;)

**melarikanDiriSebelumDitimpukinRame2Hihihi….^_^v

Advertisements

Ambil Data — Lagi! (2)

Bismillah…

Alhamdulillah.
Draft siap uji sudah masuk. Dan sudah sah pula untuk ikut ujian sarjana alias sidang skripsi minggu depan.

Oya, berhubung waktu itu cerita tentang ngambil data di Manggarai belum selesai, so it’s time to finish the story. Oya lagi. Kenapa ngambil datanya musti di Manggarai, karena disinyalir, stasiun adalah tempat yang rawan terjadi pelecehan seksual. Gitu deh.

Oke. Ni dia lanjutan ceritanya.

Waktu itu, ahad 17 Desember 2006 jam 12 siang.
Tidak seperti dugaanku, Stasiun Manggarai ternyata tidak terlalu ramai.
Aku mulai mencari mangsa.
Mau masuk ke loket petugas karcis, gak jadi. Sebab sepertinya sedang pada sibuk.
Akhirnya aku menyeberang rel dan menghampiri pedagang yang mangkal di peron-peronnya.

Wuih… ada 4 orang cowok! Bismillah…

“Misi, mas. Boleh minta tolong?”
4 cowok itu langsung mengerubung tiba-tiba.
“Oiya, ngapain Mba?”
“Ini…saya lagi ngerjain skripsi. Mau minta tolong ngisi kuesioner… boleh kan?”
*teknik asertif yang sebenarnya memaksa dengan sangat halus. Hehe…*
“Boleh…boleh…”
“Ini cara ngisinya begini…trus ini begini… Ini pulpennya. Okeh? Saya tinggal dulu yah. Mau kesebelah sana dulu…”

Dan aku berjalan lagi ke arah utara. Menghampiri sejumlah pria yang sedang berkerumun.
Karena sedikit segan, akhirnya aku mampir ke pedagang yang di tengah. Sekalian nyari minyak kayu putih buat penenang badanku yang mendadak berasa gak enak.

“Lagi ngapain, Mba?”
“Ooh…ini…lagi nyebar kuesioner, buat skripsi. Tapi cuma buat cowok, mba…”
“Oh. Disono aja noh…banyak.” (menunjuk ke arah kerumunan pria-pria tadi).
“Mmh… iya entar aja…” aku ragu menjawab.
dan si Mba berteriak, dan disahutin lagi sama ibu-ibu di sebelahnya.
“Mau ngapain?” tanya si ibu kepada mba-mba yang tadi.
“Itu, ngisi apaan tau tuh…”
“Oiye…sama itu aja noh…”
dan si ibu itu berteriak juga manggilin pria-pria di ujung peron utara.
“Woyy…minta tolong niiih…”

Seorang bapak menghampiri.
“Ngapain?”
“Nih, minta tolong, tolong gendongin! Hehehe…”

Uhuk.
Mataku terpicing segera.
Maksudnya, bu???

Dengan berusaha bersikap wajar dan pura-pura gak denger (padahal panas!), aku hampiri bapak itu dan menjelaskan maksudku.
“Oiye…Boleh dah. Tinggal ngisi-ngisi doank kan?”
Alhamdulillah.
“Iya, Pak. Ini pulpennya.”
“Sama si itu aja mba… Kesitu aja…” ajak si Bapak agar aku mendekat ke kerumunan mereka.
Akhirnya aku mendekat juga. Meminta beberapa orang mengisi kuesioner skripsiku.
Sedikit menjelaskan caranya dan tiga-empat pria akhirnya mengisi.

“Emang tentang apaan, Mba?” tanya si bapak yang tadi.
“Mm… sikap pria terhadap wanita..”
“Wahhh… ini isinya beginian semua…” ujarnya setelah membuka-buka kuesionerku.
Dan aku cuma berusaha tersenyum.
“Tapi saya umurnya udah 43 nih, mba. Gapapa, kan?”
“Wah, batasnya sampe umur 40 doang, Pak. Berarti kasih ke yang lain aja.”
“Oo…ya udah. Ni buat die aja dah… Isi lu… buat skripsi katanye… Duduk situ aje, Mba…”
“Oiya, makasih. Tapi Bapak gak keliatan udah 43 umurnya…”
“Tapi bener, saya mah umurnya 43.”
“Awet muda dunk, Pak… hehehe…”
“Ya….tau dah…hehehe…”

Aku duduk dan memperhatikan sekeliling.
Ada lapak dengan banyak barang bekas di atasnya.
“Ini jualan ya, Pak?” tanyaku mencairkan suasana.
“Iye, tapi yang jual bukan saya. Si die tuh… abang yang noh…”
“Oooh…” aku mengangguk-angguk.

“Kalo gitu, Mba tanya-tanya saya ajah tentang itu…penelitiannya…” ujar bapak itu lagi.
“Oh… iya. Apa ya?” aku mikir.
“Itu kan isinya tentang pria-pria…ada godain wanita…pakaian seksi…Tanya aja. Kan saya udah tau nih… berhubung situ ketemu saya. Kan saya pria, mba wanita…”
“Mm…..Kalo gitu… kenapa sih, Pak, cowok tuh suka ngegodain wanita gitu?”
“Ya…kalo itu mah tergantung orangnya juga. Tapi yang namanya ngegodain ya udah gitu aja. Gak ada maksud apa-apa. Ya kalo ceweknya pakaiannya seksi, mungkin digodain gitu…Tapi ya digodain begitu-begitu aja.”
“Hmm… Begitu ya…”
“Iye. Tapi yang namanya cewek kan demen digodain. Coba aja, pasti ada perasaan seneng digodain. Mba pasti juga gitu. Gak bisa bohong…”
“Enggak.” Aku menjawab tegas. Enak aje lu kata gua demen digodain…Dilecehkan kok malah seneng…
“Gak bisa gitu, Mba. Karena saya tau bener itu. Kalo Mba bilang enggak berarti Mba bohong. Karena pasti, yang namanya cewek itu seneng kalo ada yang godain…”
“Tapi saya jujur. Saya gak suka digodain.” Ucapku sekali lagi dengan tegas.
Lagian dah kayak dukun aja ngatain gua gak jujur.
“Nah itu berarti boong. Gak mungkin deh. Pasti ada perasaan suka. Namanya cewek tuh pasti suka, ada yang nyuitin, ada yang manggil-manggil…’cewek…cewek…’, Gitu.”

Aku terdiam. Kayanya dah mulai nyolot neh…
“Kalo Mba bilang gak suka, berarti Mba pasti boong…”
“Hmm….” *dalam hati : terserah lu dah bang*
“Ayo Mba, mau tanya apalagi?”
“Hmm….” *jadi males ngomong*
“Mumpung saya udah tau kan. Saya cowok, Mba cewek. Ya sama-sama tau aja dah…”
“Apa ya… Gak ada deh kayanya…” aku memasang tampang ingin menyudahi pembicaraan. Perhatian sengaja kualihkan ke beberapa pria yang tengah mengisi kuesionerku. “Eh, udah selesai belum ya?”
“Dikit lagi, Mba. Banyak nih…,”
“Oke. Saya tungguin…”

Untung si bapak yang tadi gak ngajak aku ngobrol tentang itu lagi.
Akhirnya kami bicarakan hal lain : barang-barang yang diloakin di lapak itu, mas-mas yang ngisi kuesionerku, dan seterusnya. Kutahan-tahan perasaan tak nyaman ‘terjebak’ dalam kondisi begitu.
Kalau aja bukan karena skripsi nih, kagak bakalan dah gua bela-belain begini! >_<

Dan kuesionerku selesai diisi juga.
Aku mengucapkan terima kasih dan pamit menuju pedagang yang pertama kali kusinggahi.
Alhamdulillah, semua berjumlah 7 buah. Setelah membeli sebungkus teh hangat untuk menyamankan perut yang agak mual, aku berjalan ke peron selatan.
Lalu semua berjalan seperti awalnya.
“Misi, Mas… boleh minta tolong?” dst… dst….
Yup! Dapet 2 lagi. Tukang somay dan tukang minuman.

Baru jam 13an.
Aku mampir sebentar ke toilet umum dan mendapati 3 mas-mas sedang berbincang.
Hehehe… dapet mangsa lagi nih!
Again : “Misi, Mas… Boleh minta tolong gak? Saya lagi ngerjain skripsi nih…” dst… dst…

Mereka sebenarnya gak bertiga. Tapi berempat sama mba-mba yang tiba-tiba nongol disitu.
Jadi ketika mereka ngisi kuesionerku, aku ajak ngobrol aja tuh mba-mba.

Mmm… kutaksir umurnya sekitar 35 tahunan.
Celana selutut dipadu kaos, plus sebatang rokok di tangan. Macho enough.
Tapi, ehm…
Tahan-tahan aja deh sama bau asap rokok yang akan-selalu-selamanya aku amat-sangat benci banget itu.
Mau ngibas-ngibas ntar dibilang kagak sopan kan berabe… (padahal jelas2 gua yang jadi korban yak? -_-‘)

Lalu si mba bercerita begitu aja.
Ia sudah menikah, memiliki 6 orang anak, dan suaminya kerja gak jelas.
“Saya nih ya mba, kawin tu cuma modal cinta doang sama suami!Beneran! Makanye, biar dia kerja juga duitnya kagak cukup, ya saya jalanin aja. Udah aja saya yang kerja cari duit. Apppa aja mba, saya lakonin. Dulu saya pernah kerja di bar. Tapi biar gini-gini juga saya gak pernah gitu-gituan mba. Disana paling cuma nganter-nganter bir atau apa. Nah, saya dapet duit dari uang tips, gitu. Mudah-mudahan aja halal dah tu duit… Yang penting kan saya gak pernah minum…”

Aku menyimak dengan seksama.
Rasa-rasanya ini bukan waktu yang tepat untuk memberitahu hadits tentang haramnya mengkonsumsi, menjual, mendistribusikan ataupun sekedar mengantarkan minuman keras.
Khawatir nge-judge euy…
Lagipula alhamdulillah beliau juga sudah tidak bekerja seperti itu lagi.
“Trus sekarang anak-anak gimana, Mba?”

“Sekarang anak saya yang pertama dan kedua mah udah lulus, lagi nyari kerjaan juga.
Yang ketiga tuh, masih SMA kelas 2. Trus adeknya ada yang SMP sama SD.
Pokoknya buat saya yang penting, makan sama sekolah, mba.
Makanya saya mikir terus, gimana supaya anak-anak bisa terus sekolah. Kalo bapaknya sih, dia gak mikirin.
Gak terlalu peduli sama pendidikan gitu…”

Aku mengangguk lagi. Plok…plok…plok… Hebbbatt… *ceritanya sambil tepuk tangan :D*
Sepakat, Mba! Pendidikan emang penting pisan dah!

“Saya kerja juga gak tetap gitu, Mba. Pernah saya jadi tukang parkir.
Wah, apa aja dah saya lakonin. Yang penting ada duit buat makan dan sekolah.
Saya tanya sama anak saya, ‘Lu malu kagak punya emak kaya gua?’,
mereka menjawab, “Enggak. Gua justru bangga sama Emak’. Gitu aja jawaban mereka.
Soalnya kan, yaa… orang kadang ngomongin… Wuh, si Mila noh, dienye kerja keras, suaminye enak-enakan aja. Tapi meskipun kayak gitu sih, saya tetep cinta, Mba, sama suami saya…”

Aku tersenyum menahan geli.
Duileehhh…si mba…. Cinta ni yee…Hehe…

“Bener, Mba! Biar kata dia kayak gitu, dia gak pernah nyeleweng, gak pernah main perempuan. Makanya saya cinta banget. Saya berharap bisa bareng terus dunia-akherat sama suami saya… Nanti bakalan ketemu juga kan disana yak?,” ia bertanya polos.

“Aaaamiiin… Aaamiin, Mba…Mudah-mudahan ketemu”

“Yah, saya mah ngejalanin apa yang ada aja. Sekarang saya jualan di situ tuh, nasi, lauk.
Suami saya mah duduk-duduk doang…”

“Hmm….”

“Nah, warung nasi saya itu dimodalin sama orang yang ketemu di parkiran dulu, Mba. Dia tanya, lu mo sampe kapan kerja kayak gini? Saya bilang, ya kalo ada pekerjaan yang lebih baek, gua juga bakal ninggalin kerjaan ini. Asal ada modal aja. Ya kan? Akhirnya saya dikasih modal tuh sama dia. Dikasih, Mba! Bukan dipinjemin!
Tapi saya kan gak enak ya. Saya bilang aja, suatu saat saya kembaliin,”

“Wah… baek banget ya…”

“Iye. Padahal die tuh orang Kristen. Tapi dia bantu saya. Gak liat agama saya. Banyak juga tuh yang ngasi indomie, beras… orang Kristen, mba. Kalo orang Kristen mah emang suka ngasih-ngasih. Mungkin karena cinta kasihnya itu ya. Lha yang muslim-muslim…boro-boro dah. Bisanya ngomong doang. Kalo gak ngomong, malah nyela…”

“Hmmm…” *manggut2 tuk kesekian kalinya*
Moslems… Where are we?!?!?

“Iye, gitu dah. Kadang saya dikasi roti juga dari orang-orang itu. Ya saya makan aja. Boleh kan ya?
Tapi saya sih gak bakalan pindah ke agama lain. Saya juga pernah ke rumahnya gitu, liat-liat injilnya.
Saya baca gitu mba. Pas saya liat, yah… masih bagusan Qur’an gua dah.
Kan saya banding-bandingin gitu. Saya sih mikir, ada yang gak ada di sana, ada di Qur’an.
Pokoknya saya mah yakin aja, agama tu harus dipegang bener-bener…
Makanya saya ajarin anak-anak saya juga. Baca ‘allohumma baariklana’ sebelum makan, doa buat orangtua… saya juga sering ngaji kalo sempet… dengerin ceramah…”

Aku mengangguk-angguk lagi dan tersenyum lebar. So great… 🙂

Tak terasa kami berbincang hampir setengah jam.
Akhirnya ia mohon diri dan beranjak ke warung nasinya di peron selatan.
Aku tersenyum senang.
Nice to meet you, Mba.
Nanti juga aku akan kesana, ujarku.

Jam sudah menunjukkan pukul 2-an siang.
Dan stasiun Manggarai semakin ramai.
Mas-mas toilet sudah menyelesaikan pekerjaannya.
Aku pun bergegas ke peron selatan untuk mengambil kuesioner yang masih dikerjakan si tukang somay, lalu mampir sebentar di warung nasi Mbak Mila.

Di tengah-tengah, sekelompok anak muda memegang alat musik mereka
dan asyik bernyanyi ceria. Lantas seperti biasa, mataku langsung tertuju pada satu orang
yang asyik menggesek senar alat musiknya.
Biola!

Waahhh… Pengen duduk di dekat mereka dan merhatiin cara main biolanya!
*mupeng belajar biola*

Tapi sayang.
Rasa-rasanya aku sudah harus pulang. Harus pinter-pinter inget waktu nih.
Lagian udahan aja kali ya. Udah 11 buah kuesioner. Lumayanlah.

Begitu berjalan meninggalkan Manggarai, aku menggumam.
Hmmm… Lelah.
Tapi benar, kan?
Jika saja aku tak mengulang mengerjakan skripsi untuk kedua kalinya, mungkin aku tak akan melihat lebih dalam masyarakat stasiun yang cukup ‘unik’ (atau menyeramkan?!?!) ini.
Dan mungkin gak akan berinteraksi dengan para pengojek di Pondok Cina seperti kemarin pas ‘nodong’ ngisi kuesioner sambil diburu-buru deadline.
Dan mungkin jadi gak buta karena dah bisa sendiri ke Sudirman, silaturrahim sama penghuni gedung BDN-BSM sampe muterin tu gedung dan naek lift berapa kali karena nyasar, plus menikmati nuansa masjid BSM yang tenteram dan damai.
Dan tidak akan bertemu dengan seorang superwoman seperti Mbak Mila dengan sisi-sisi kehidupan yang mengagumkan.
Dan tidak akan menarik amat-sangat banyak insight pun hikmah dari sekian banyak moment dan detik-detik waktu yang begitu berbeda dari keseharian.

Dan…

Dan Allah…
Nikmat-Mu yang mana lagikah yang pantas aku dustakan?

-end-

Jawaban

Bismillah…


Finally, I’ve found the answer.
Someday someone comes, and suddenly go away.
Katanya, sesuatu yang datang tiba-tiba, memang tak akan bertahan lama.
Dan mungkin hal itu berlaku dalam kasusku sekarang :
Datang membawa keterkejutan, pergi meninggalkan henyak tertahan.
Padahal aku benar-benar tidak berharap apa-apa lagi darinya sejak peristiwa itu selain penjelasan.

Hanya penjelasan.

Bagaimana rasanya jika seseorang datang, kemudian menjadi teman akrab, lalu pada titik kedekatan itu tiba-tiba ia lenyap?

Seperti hujan…
Yang tiba-tiba datang
Turunnya membiaskan riang
Mendinginkan tandus nan gersang
Dan seperti hujan…
Perginya tak membawa beban
Dan bekasnya meresap ke padang:
Tak lagi kelihatan.

Well…
Aku sudah berusaha semampu yang aku bisa.
Bagiku, hubungan interpersonal menempati salah satu urutan terpenting dalam hidupku.
Bukankah hidup hanya berisi 2 pertalian?
Tali dengan Allah dan tali dengan manusia.
Adalah sangat wajar jika kemudian aku akan sangat concern ketika taliku dengan manusia lain terusik. Bayangkan saja, jika suatu saat nanti ada orang yang menuntutmu di padang mahsyar hanya karena ia tak redha, apa yang bisa kau katakan?


All the times that I cried, keeping all the things I knew inside,
It’s hard, but it’s harder to ignore it.

If you were right, I’d agree, but it’s you, you know not me.
Now there’s a way and I know that I have to go away. I know I have to go.

(Father n Son – Cat Steven – dgn sedikit perubahan)

Ya. Kupikir aku sudah berusaha.
Sejujurnya aku lelah. Sms-smsku tak berbalas, teleponku tak pernah diangkat.
Mungkin ada benarnya nasihat seorang bunda, tak cukup berharga memikirkan orang yang tak mau memaafkan ketika kita sudah meminta maaf.
Meski aku tetap tak bisa mengabaikannya begitu saja, perasaan mengusik ini harus segera direduksi agar aku tetap bertenaga memikirkan hal-hal penting lainnya.


Sudahlah.
Semoga Allah senantiasa melindungimu disana.
Sekali lagi, “maaf”-ku takkan pernah bosan menyusun aksaranya.

Goodbye my friend…
I know you’re gone, you said you’re gone,

but I can still feel you here
It’s not the end…
Gotta keep it strong before the pain turns into fear
So glad we made it, time will never, never ever change it

(Goodbye – Spice Girls)

gbr dr sini dan sini

Derap-derap Cemara


bismillah..

derap-derap cemara menarikan sejuta tanya
seperti melati yang mengayun dalam bimbangnya
adalah peluh yang tak pernah menemukan keringnya
laksana jua hujan yang mengucur deras:
sisakan embun walau badai mungkin melibas.

tapi benarkah embun masih ada?

derap-derap cemara masih saja mencari kemana angin melangkah
seperti pula beburung yang meraba kemana kepaknya terbawa
adalah juang yang belum juga menemukan istirahatnya
seperti akan hidup seribu tahun usia
tapi adakah juangmu menutup luka?

derap-derap cemara terus membungkam masa
menelisik jiwa yang memaksa diamnya
cintakah?
atau bencikah?

dan cemara masih terus bertanya.

-“Robbighfirliwaliwalidayyawarhamhumakamaarobbayaanishoghiiro.”
SelamatHariBunda,Mah…
MaafkanJikaAkuMasihSajaBertanya2…

gbr dr sini

Peak of Fatigueness


bismillah.

kamis, 21 des 06.
janjian ketemu Bapak PS (pembimbing skripsi -red) ba’da zhuhur…
ternyata pertemuan di LSM-ku sampe jam 1 juga belum selesai.
berkali-kali nengokin jam di dinding dan terus meredakan ketegangan (walau gak reda-reda juga).
dan…
dengan sukses sampe di kampus jam 15.30 wib, sodara-sodara.
mampir di perpus buat ngadem di akuarium ber-AC, lalu menerima sms si bapak.
“Indra dimana posisinya sekarang?”
huaaa!
“saya baru sampe, pak. segera ke atas.”

dan setengah berlari ke lantai 3 gedung pendidikan, dengan napas berkejar-kejaran.
sampai di atas…
“Pak G ada, mba?”
“Lagi sholat kali…”
glek.

waiting for a minute.
and the mister finally came.

lanjut ke diskusi, begini, begitu,
lalu bolak-balik turun ke perpus untuk ngecek skripsi yang dijadikan pelengkap literatur.
argggh!
lupa judul dan nama pengarangnya!
cek di email tapi lambretta, cek di katalog ga nemu2…
dan…
mendapatkan respon yang sama dari beberapa orang atas kegrasa-grusuan yang tak terhindarkan.
“Indra kenapa?”
“Ndra mukanya kenapa?”
“Ayo mba indra jangan panik,”
“Nyantai ajalah, Ndra…”

hue??? nyantai dari hongkong!

ketemu juga akhirnya.
dan kembali lagi ke lantai 3 dengan tenaga terkuras.
itupun cuma ngasih berkas untuk acuan si bapak, dan kami tidak jadi mengolah data hari ini karena beliau sudah harus pergi!

tersisa waktu kurang dari 24 jam untuk menyerahkan draft siap uji.
dan data belum terolah.

—-straight face—

17.05 wib.

kembali ke perpus dan mengajak Mira makan pempek di kantin belakang.
(katanya, salah satu obat stress adalah makan…)

“Kalo pempeknya enak, baru aku beli…” kata Mira.
“Hm… Btw kok lama yah, Mir??”

begitu semangkuk pempek terhidang…
tampilannya agak-agak tak meyakinkan…
“Kalo gak enak gimana, Mir?”
“Untung aku belom mesen!”
“Awas aja ni abangnya kalo gak enak…”
“Tinggalin aja…”
“Iya ya. gua belom bayar ini. huahahahaa…. Gokil lu!”
“Huahahahaha…”

mulai ketawa-ketiwi gak jelas.
sesekali menerawang.
termenung.
memikirkan ribut-ribut di LSM tadi pagi, dan saling berharap…
“semoga kita tidak terjebak dalam suasana tak menyenangkan disana ya.”
lalu pandangan kembali kosong.
memikirkan ini…
pun
ini…

rejection…
leaving without explanation…
hard work…
tired…
physic, heart, and soul…
merajut kusut yang makin semrawut.

lalu menerawang lagi.
merenung lagi.
terbahak lagi.
dan Mira mengerutkan kening.
“Indra, kamu sakit?”
“Hehehe… Hihihi…..”

***

Allah…
Aku… harus… kuat.

Waiting…

bismillah…


pukul 17.20 wib sekarang.
masih tersisa sekitar 5 jam lagi.
dan akan segera terdengar kabar:
selesai tanpa penjelasan,
atau damai menjadi jawaban semua pertanyaan.


ya Allah…
saksikanlah bahwa aku telah berusaha.




-LunakkanlahHatinyaYaLathiif…

gbr dr sini