Pengen ke Pengadilan…


Bismillah…

Beberapa waktu lalu pas –gak sengaja!- nonton infotainment (halah!), aku liat sidangnya artis yang diduga melakukan pembunuhan berencana terhadap pacarnya. Cuma sekilas sih, tapi hakimnya nanyanya detil banget deh. Sampe tu tayangan yang cuma sekian detik bisa kurasakan auranya.
Tegang pisan, man…
Sampe si terdakwanya sesenggukan gituh. Tapi hakimnya cuek bebek ajah.

Abis nonton tayangan itu, aku jadi mikir.
Pengen deh nonton pengadilan beneran. Supaya bisa ngerasain simulasi persidangan akhirat. Liat aja, hakimnya nanya begitu detil dan menyudutkan (baca: membuat kita mengaku).

Norak?

Biarin. Aku kan anak psikologi, bukan anak hukum. Eh salah, anak mamahku deng. Hehe.
Iya biarin aku dibilang norak. Buat anak hukum yang tiap hari bersinggungan sama kosakata pengadilan dan sejenisnya, mungkin sudah sangat biasa. Tapi bukan itu yang aku mau liat. Aku mau tau situasinya. Aku mau ngerasain, gimana ya kalau aku yang duduk di kursi terdakwa. Gimana kalau aku yang disudut-sudutkan dan dipaksa mengaku sama hakimnya.

Wah…wah…kayaknya seru banget!
Ini baru pengadilan dunia lho! Belum di akhirat!
(kok ekspresinya semangat dan seneng begini sih… -_-’)

Sebenarnya waktu itu ada kesempatan untuk nonton sidang beneran (nonton….lu kata nonton pelem bioskop, Ndra…).
Iya, waktu itu ada sidang percobaan perkosaan oknum polisi terhadap anak BEM. (Jijay bajay ga sih…polisi tuh…polisiiii! Aseli nyebelin banget! Sukur dia ga digebukin anak-anak satu UI. Huh!!! *dendam kesumat*)
Tapi beberapa kali aku ga bisa dateng karena banyak urusan yang ga bisa ditinggal. Bentrok mulu lah pokonya.
Jadi kehilangan kesempatan deh. Lagipula waktu itu belum merasa penting-penting amat untuk ngeliat. Maksudku, ya ga lebih dari giving attention and support aja. Kalo sekarang-sekarang ini aku mau merasakan aura persidangan beneran supaya bisa ngebayangin sidang akhirat.

Dulu pernah sih, sidang pertanggungjawaban BEM ke MPM (dulu…. kesannya jadul banget…). Tapi itu mah gak berasa apa-apa. Abis sebelumnya aku tersugesti banget sama spanduknya SALAM (Lembaga Da’wah Kampus di UI), yang menjelang musim-musim LPJ, rame digelar di halte-halte kampus yang berisi, “Sidang itu nanti, di akhirat. Bukan di dunia…”.
Trus kita malah ketawa-ketiwi dan ngobrol ngalor-ngidul. Haha….dudul banget gak sih 😉 Satu-satu BPH maju, presentasi, laporan, evaluasi, rekomendasi, trus udah duduk. Anggota MPM-nya aja gak pada dateng semua. Udah gitu keliatan banget pada gak konsen dan terkesan kurang merhatiin. Alhasil sidang pertanggungjawaban itu lebih terkesan sebagai formalitas belaka. Pertanyaan2 yang dilontarkan sama MPM juga gak ada yang gak bisa dijawab. Maksudnya, ya masih bisa diatasi gitu dah. Gak sampe detil dan ngorek dalem-dalem. Abis itu dinilai. Selesai.

Sidang kedua adalah sidang skripsi.
Ini juga, kirain serem kaya apaan. Taunya “cuma“ nerangin ke dosen pembimbing dan 2 orang dosen penguji, ditanya-tanya, udah (beeuhhh…belagu banget gua mentang-mentang dah pernah sidang skripsi…)
Kalau gak bisa dijawab juga ya udah, mau diapain lagi. Maksudnya ya (kalau aku) gak tau ya gak tau aja, gak usah dijawab yang aneh-aneh. Ntar malah keliatan gak bagus di mata mereka. Better merendah hati sambil bertanya balik, “Jadi yang betul kira-kira begini atau begitu, Bu?“. Itu akan membuat para dosen merasa dihargai.
Mungkin tegangnya pas pertama kali masuk ruangan aja kali ya. Soalnya udah ngebayangin macem-macem. Yang takut gak bisa jawablah, takut pertanyaannya susahlah, atau demam panggung seperti keringat dingin, mendadak pusing, sakit perut, dst. Nah, jadi kena psikosomatis deh tuh (munculnya keluhan fisik karena pengaruh psikis -red)…

Sepertinya akan beda kalau menghadapi sidang untuk benar-benar menguak kesalahan (ya iyalah!). Salah satunya di pengadilan hukum itu. Soalnya hakimnya udah punya berkas-berkas laporan kesalahan kita. Trus kita dicecar… jujujuju….blablablabla… trus dipaksa ngaku salah. Udah gitu mending hakimnya humanis, nanya baik-baik atau dengan lemah-lembut (eh…eh….btw ada gak sih hakim humanis?). Ini…ngeliat wajahnya aja kadang udah nyeremin.

Pernah aku bilang ke Ucup, salah satu temanku waktu di BEM dulu, karena dia yang dulu sangat intens memperhatikan persidangan kasus percobaan perkosaan anak BEM. Sapa tau dia mau nemenin gitu, sama temen yang lain juga, nonton persidangan.
Ehhh…. yang ada aku malah diketawain. “Hahaa… Mau ngapain, Ndra? Ada-ada aja…”
Ya namanya juga latihan. Siap-siap aja merasakan nuansa persidangan akhirat.
Dulu ada tuh, seorang sahabat Nabi saw yang menggali kuburan di rumahnya. Trus kalau dia lagi keras hatinya, dia tiduran di liang lahat tersebut. Bukan untuk sok-sok-an, tapi untuk mengingat-ingat bahwa suatu saat ia pasti akan benar-benar masuk ke liang tersebut.
Nah, berhubung aku tidak bisa seenaknya menggali kuburan di kamar rumah (padahal seru juga kalo bisa…), ya minimal aku jalan-jalan ke tempat yang bisa mengingatkan pada akhirat. Salah satunya mungkin pengadilan tadi.
Wah…wah…dunia aja udah serem begini. Apalagi akhirat ya. Disodorin buku catatan amal, trus mulut dikunci dan yang memberi kesaksian adalah tangan dan kaki kita.
Belum lagi kalo malaikat yang jadi hakimnya bermuka bengis lagi kasar.
Duh, pegimane ceritenye yak…
Jangan-jangan aku pingsan pas duduk di kursi terdakwa. Atau gak mungkin pingsan kali ya… supaya tau rasa ketakutan.

Aduh…
Jadi stress sendiri!

Fiu…
Sidang, sidang…
Persiapkan ya, Jiwa.
Yuk, sapa yang mau nemenin aku ke persidangaaan…???


gbr dr sini

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s