Hehe…PJKA, Maapp Yaa…

bismillah…

dengan ini aku meminta maap kepada PJKA gara2 salah mosting… :”)

jadi ceritanya begini sodara-sodara…

kan waktu naek kereta dari Tebet aku n geliat pengumuman kenaikan harga kereta express…
eh ternyata, setelah aku baca lebih seksama pas ngantri di stasiun UI, yg naek itu harga kereta express….

lha terus apa bedanya…

entar dulu.
bedanya adalah…
aku kirain naiknya permanen. bener2 naik gitu.
tapi ternyata…

hehe…

cuma pas hari raya doank…

addduhhh… jadi malu pisan euy… :”)

kumaha sih indra… makanya jangan emosional atuh neng…

iya nih… kan ceritanya empati sama masyarakat kecil…. *halahhh… ngeles….*

hehehe… :”)

jadi, harga kereta express teh gak naik… dari jakarta ka bogor, tetep 9 rebu. trus dari jakarta ke ui dan depok, tetep 6 rebu.

aduh malunya gak ilang-ilang niyy… jadi mau ngumpetttt….

tapi kalo postingannya diapus juga sayang. biarin aja orang PJKA baca *mending ada gituh yg baca…*

intinya kan, kalo mau naikin harga, perbaiki juga kualitasnya. jadi kita win-win solution deh…

maapp yah, PJKA. smg engkau lebih baik lagi ke depannya, dan dihuni oleh orang-orang yang amanah. aaamiiin…

maapp yah… maappp…..

Advertisements

6 thoughts on “Hehe…PJKA, Maapp Yaa…

  1. MANGKANYAAA !!!! =Djangan terlalu emosional mbak… makanya sy jg nulisin ketidakpastian apakah kenaikan harga itu permanen ato pas libur lebaran doang di postingan sy :pbtw, sekedar ralat :1. pengurus kereta api di Indonesia itu namanya udah bukan PJKA !!! PJKA itu waktu pertama kali dibentuk, dan statusnya “Perusahaan Jawatan”. Pada taun 80an (ato 90an ya??) statusnya diubah jadi “Perusahaan Umum”, sehingga namanya menjadi “PERUMKA” (yang saya heran, waktu statusnya masih perusahaan jawatan, kenapa namanya bukan “perjaka” ya? :p). Nah, taun 90-an akhir, statusnya diubah lagi (supaya lebih profesional) menjadi “Persero”, sehingga namanya sekarang adalah “PT KAI” (PT Kereta Api Indonesia). Gitu… jadi, permintaan maafnya harusnya ke PT KAI, bukan ke PJKA (lha wong PJKA udah ga ada kok)2. Tarif 9000 itu bukan tarif ekspres dari “jakarta” ke bogor, melainkan dari “Tebet” ke bogor. Indra naeknya dari Tebet mulu ya? Nah, kalo dari stasiun Jakarta Kota, Gondangdia, Sudirman dan Tanah Abang, tarifnya dari dulu (sejak 2 tahun lalu) emang udah 11000. sepertinya akan bertahan lama sebelum dinaikkan lagi.sekian ralat dari sayah…CMIIW

  2. o iya, ralat satu lagi…di postingan soal harga kereta itu, terbesit kalimat bahwa lagu “SMS” itu seolah lagunya saya… atau minimal, lagu kesukaan saya…nah, TIDAK BENAR ITU!! =Pitu lagunya Ria Amelia dan Trio Macan. lagu itu bukan lagu kesukaan saya, tapi karena terlalu lama di kereta (dan sering dinyanyikan oleh pengamen di sebelah kuping saya), jadi terdoktrin =D

  3. ndak apa2 mbak indra… kami juga mesti introspeksi diri. masih banyak pegawai kami yang suka terima sogokan dari para penumpang untuk berhenti di stasiun yg bukan semestinya, membiarkan penumpang duduk di ruang masinis, dsb dsb… untuk lebih mengetahui dinamika perkeretaapian jabotabek, silakan klik http://www.krlmania.comsalam!

  4. to k’awan : iyya dehh…ngalah sm yg lebih faham 😀 thx to ur ralat! eh tapi pas aku liat lagi…beneran naek kok! aku jadi binun…piye iki -_-‘ coba deh liat lagi pengumumannya. jadi emang ada 2 pengumuman. yg satu, harga naik pas lebaran doank, yg satu lagi, emang bener2 naek!oya! buat lagu SMS itu…hehe…abis yg paling rajin mengupas tuntas lagu itu kan dikau, k! jadi ketika denger lagu itu aku ingetnya sama k’awan..huahaha…=))to mas2 dari PJKA:waaa…ternyata ada yg baca! beneran orang PJKA neh?!?! eh..ralat, PT. KAI??? iya ya…kualitas kereta kita jelek bgt. jd sedih aku. tp aku jg pernah sih bayar di atas waktu naek ekspress…trus bayarnya cuma 2 rebu dr depok ke tebet. abis udah malem..tp itu waktu aku belum sadar 😦 maafin aku ya. the next PR kita adalah, bagaimana menyadarkan orang2 supaya ga bayar di atas, atau selalu beli karcis, dan para masinisnya jg ga berenti di sembarang stasiun..

  5. Ass dari kawan baru.Yang bener itu, kini pengelola kereta api itu bukan PT KAI tapi PT Kereta Api (Persero) tanpa katan “Indonesia” gitu lho. Itu berlaku sejak 1 Juni 1999. Udah lama kan tapi masih banyak yang sering salah sebut. matur nuwunby Joe. majalah_ka@yahoo.com

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s