Buka Puasa @ rumah almh. neng iis

Bismillah…

Alhamdulillah…
Jumat 2 pekan lalu berkesempatan buka puasa bersama teman-teman seperjuangan di rumah almarhumah Iis Nur ‘Aisyah. Ya, beliau adalah saudari kami yang sudah lebih dulu dijemput Allah. Demi menjaga silaturrahim dengan keluarga beliau, kami pun berbuka puasa di rumahnya. Acara ini udah lama disosialisasikan oleh Bung Parlan, someone who cares us much (uhuk…).

Seperti biasa, aku dan dia sempat bernego. Dia bilang, cewe-cewenya mabit (bermalam –red) aja sama mamanya Iis, khawatir kemaleman. Tapi aku usul gak usah mabit, karena cewe-cewe memang tidak dianjurkan untuk mabit-mabitan. Kalau mau tarawih juga gak papa, asal ada jaminan para muslimah diantarkan pulang sampai rumah ^_^. Abis rumahnya jauh sih, di daerah Kelapa Gading. Sementara most of women tersebar antara Depok, Tangerang, Cipinang, Duren Sawit, dan seterusnya. Lobi-lobi dengan bung Parlan masih berlanjut lewat sms. Berawal dari beliau yang mengingatkan hari kepastian ifthornya. Tapi aku juga ada undangan ifthor sama adik angkatan. Ini juga gak kalah penting, mengingat mereka sulit banget kalo dikumpulin buat mentoring. Kalo sekarang malah mereka yang ngajak, kan kesempatan langka tuh. So aku minta diundur deh acara ifthor di tempat si Iis. Tapi namanya juga Parlan, dia bilang, “usul Indra untuk tidak mabit yang disetujui. Ifthor tetap tanggal 29!”. Lihat, dengan tanda seru. Yahhh…begitulah beliau…bukan Parlan namanya kalau mudah mengalah (Piss, Om Gondrong!:P). Jadilah aku yang melobi adik-adikku untuk mengundurkan buka puasa barengnya. Untung berhasil dilobi! Fiuhh…alhamdulillah.

Tadinya yang diundang sekitar puluhan orang. 50-an ada-lah…Tapi sampai H-2, yang konfirm bisa ikut cuma 10 orang! Itupun panitia-panitianya juga, a.k.a orang-orang tua -_-‘ padahal aku udah kebat-kebit mau mesen konsumsinya. Kalo kebanyakan, bisa dikasih orang, bisa mubadzir juga. Kalo kurang, bisa beli lagi…tapi jadi ribet. Paling riweuh kayanya kalo jadi sie konsumsi yah?!?! Mana pas hari-H aku baru bisa dateng sore banget lagi. Nuyi pun begitu. Akhirnya tugas teknis perkonsumsian didelegasikan ke Ulfah, yang relative lebih lapang waktunya.

H-1 malam hari, aku, Nuyi, Parlan, Ulfah, Perdana, masih sibuk berkoordinasi. Gimana pesertanya? Berapa yang ikut? Konsumsinya? Es buah apa belewah? Snack-nya gimana? Acaranya apa aja?

Aku juga kebingungan mesen makanan. Masalahnya kalo warungnya jauh ngambilnya juga susah. Jadi aku menghubungi teman-teman yang rumahnya deketan sama rumah Iis, yaitu Anin dan Inka. Alhamdulillah Inka mau cariin. Padahal waktu malam itu aku telepon, dia juga baru pulang. Wah…jadi gak enak…
begitu Inka nanya sama mba-nya (pembantunya kali ye?!?!), Inka bilang, mereka bersedia memasakkan. Wah wah…jadi tambah gak enak nih….
Mesen menunya nasi, ayam, sayur capcay, lauk macam orek tempe atau apaa gitu, kerupuk, sama jeruk/semangka (ini juga kalo bisa), ditaruh di dus makanan, dengan budget 5 ribu rupiah. Sebenarnya terlalu murah sihh…tapi mau gimana lagi, daripada entar mintain infaknya juga kebanyakan…. Untungnya mba-nya Inka baek banget… Inka-nya sendiri sempet-sempetnya ngurusin aku, padahal dia mau berangkat ke Jogja hari itu. Duuuhh, inka-ku sayangg…jadi terharu… I love u much, dek! muah!

Begitu janjian sama Indah Jayko, nungguin bisnya lamaaa….pisan. Berhubung aku dan indah tidak bisa janjian di satu tempat yang sama, so Indah bilang akan miskol aku begitu dia udah naik bisnya. Jadi nanti bis yang dia naikkin akan ngelewatin aku, dan aku langsung naik. Tapi masya allah…tu bis aseli langka banget. Sampe resah-jengah-gelisah nunggu di halte. Bukan apa-apa, khawatir sampe sana telat maghribnya. Belum macetnya. Depok-Gading kan jauhnya amit-amit.Aku berulang kali melototin rute bis yang lewat. Kata Indah sih naik 84. tapi ada 82 lewat nih…rutenya ke Priok. Eh, sapa tau lewat. Priok sama Gading kan ga terlalu jauh. Si Indah juga udah miskol… Maybe dia bete juga nunggu 84 ga lewat-lewat, trus naik yang ini.

Sampe di dalam bis….Mana si Indah? Kok gak keliatan batang idungnya…Tapi ni ke Priok kan? Pasti deketlah ke Gading. Aku santai aja mengingat dah biasa naik bis dan nyari-nyari alamat yang aku belum tahu.Tapi… Sms aja deh.

“ Ndah, lo dimana? Gw udah naek 82 neh.“
Sms berbalas.
“Ndra, naek 84, bukan 82. kayanya lo salah naek bis deh…“
Waaa….
Sms bunyi lagi. Kali ini dari Bung Parlan.
“eh, rumahnya Inka donk. Alamatnya dimana yang lengkap. Plis dong, plis..”
Dooh…ni gw lagi nyasar malah ditanya alamatnya inka. Mana gw tau…
“telpon aja rumahnya bla..bla..bla…blg, temennya Indra yang mau ambil makanan. Atau ama Nuyi aja, dia tau kok rumahnya…btw sy msh di depok ni…bisnya lama bgt..”

Aku menghubungi Pras segera, karena dia tinggal di daerah Priok, jadi aku berharap dia bisa nunjukin jalan. Tapi poor I am… dia juga gak tau daerah rumahnya Iis dilewatin mobil apa.
Akhirnya nanya ibu-ibu di sebelahku.“kalo ini mah gak lewat. Tapi lewat tol atas terus sampe terminal Priok sana. Saya aja harus balik arah lagi nanti…”

Hah…yasudlah. Kayanya kudu turun aja nih. Mumpung belum jauh.
Bisnya si Indah pasti juga masih di belakangku. Daripada ambil resiko luntang-lantung gak jelas gini… khawatir gak kekejar maghribnya juga kalo pake acara nyasar.

“Ndah, gw dah di lenteng. Bis lo di belakang gw kan? Gw turun nih sekarang,“
“Ya udah turun aja. Masih di UP kok (univ. Pancasila –red)“.
Gak sampe 10 menit nungguin bis 84, akhirnya aku naik.
Masya allah…beda banget sama 82 yang barusan aku tumpangin. Kalo yang tadi bisa duduk nyaman dengan AC, yang ini penuh banget, bow…
Eh alhamdulillah ada yang ngasi tempat duduknya. Mungkin kasian ngeliat aku yang kesusahan bawa tas sambil nenteng-nenteng 2 buku tebal. Tengkyu ya, mas.

Sekarang sms indah lagi.“aku dah naik 84 niy. Di belakang.“
Indah membalas.“Gw juga di belakang. Bangku ke 4 dari belakang.“
Aku mencari-cari. Halahh…mana keliatan kalo penuh begini. Udah deh, ntar aja. kalo turun pasti juga liat.

Tau-tau dia miskol.
“Halo?“
Hlaa….anaknya nengok…
“Heh bocah…“ Seruku sambil nyengir.
Ternyata cuma beda 1 bangku doang, sodara-sodara….
Fuh…tenang deh sekarang.

***

Sampe deket rumahnya Iis, parlan sms lagi.
“udah sampe mana?“
Aku gak balas. Dikit lagi juga sampe.
Begitu kita tiba di depan pintu….
“Assalaamu’alaykum! Sudah sampe siniiii…^_^”
Perdana, Herik dan Parlan duduk manis meyambut dengan berbagai hidangan.
“Akhwat-akhwat pada kemana?“
“Lagi pada sholat… eh udah buka belum? Tasnya taruh situ aja…”
Kita pun bergegas sholat. Laper juga euy…cuma buka sama frutang tadi di jalan…Tapi sholat dululah…udah hampir setengah tujuh.

Pas aku lagi wudhu, Nuyi nongol.
“Macet gak? Aku juga telat tadi sampe sini…”
Dan kita masih sempet-sempetnya mentertawakan kekonyolanku yang pake salah naek bis segala 😀

Usai sholat di masjid, kami kembali ke ruang tamu (Ayahnya Iis mengelola sebuah yayasan dan masjid. Jadi rumahnya satu komplek sama masjidnya itu).
Ternyata rame juga, walaupun bisa dihitung dengan jari.
Ada Ulfah, Ita, Fathur, Purwo, plus 3 serangkai tadi : Dana, Herik, Parlan, also Si Biggy Azman. Tumben lu bisa dateng, Man… Subhanalloh sekali… Bukan apa-apa, soalnya kalo ada acara ngumpul2 gini, yang paling jarang dateng tuh si Azman. Entah sibuk entah ada acara apaan tau…

Alhamdulillah… bisa silaturrahim lagi sama semuanya.
Walau cuma sedikit, tapi rasanya nikmat sekali bisa kumpul sama sodara2 yang dah lama gak ketemu.
Sambil menikmati es buah, aku nanyain kabar makanannya Inka.
“Gimana tadi, ketemu kan rumahnya?“
“Ketemu… sama kandang soang… Kandang soang apaan…gak keliatan gitu..“
Anak-anak serentak tertawa mendengar jawaban Parlan. Tapi aku bingung.
“Lho…..kok kandang soang?“
“Kan nelpon rumah Inka… trus orang rumahnya bilang, rumahnya yang ada kandang soangnya. Ya kita nyari-nyari, nanya sama orang, rumah yang ada kandang soangnya. Gak ada yang tau…“
“Oooh…“ aku jadi ikutan ketawa. “Kirain tadi bareng Nuri,“
“Orang aku juga sampe sini jam setengah enam gitu…“ kata Nuy.

Belakangan Anis dan Angga datang. Anis sampe bela-belain naik taksi dari Pasar Rebo untuk menghindari kelamaan di jalan.Celakanya, Fajar baru aja aku kasih tau jam setengah 5 tadi. Sebenarnya dari kemarin aku inget banget mau ngasih tau dia, tapi kelupaan mulu mau sms. Mana si Indah bilang, Fajar merasa tidak dianggap lagi sebagai karena jarang dikasi tau kalo ada acara ngumpul-ngumpul gini!
Wah…wah…wah…bisa kacaww ini…
Akhirnya Fajar nelpon. Tapi putus-putus. Trus dia sms, ngasitau kalo ga bisa dateng. Yah….Fajar…. Nasibmu, nak…

Selama itu, kami makan-makan, foto-foto dan ngobrol sama orangtuanya Iis.
Dan berhasil (lho?!) ngecengin Fathur yang didoain supaya cepet dapet jodoh.
Dasar anak-anak jomblo -_-‘

Pas pulang, spt sudah disepakati di awal, yg bawa mobil harus bersedia mengantarkan para akhwat pulang ke rumah masing-masing. dan seperti biasa, Dana jadi sopir semalaman 😉
Selama perjalanan itu kami ketawa-tawa dan ngobrol macem-macem. Herik tetap dengan gayanya yang cool, kalo gak ditanya gak akan ngomong.dan wanita-wanita di belakang : aku, anis, nuyi dan indah jayko, berbincang panjang lebar mengenai apa saja yang bisa kami obrolkan. begitulah, namanya juga melepas kerinduan 🙂

gak lama Fajar nelpon dan berbicara satu-persatu dengan para akhwat.
pake ngambek segala dia… sapa juga yang gak nganggap elu sebagai Bem-ers? kan emang bukan Bem-ers lagi karena udah lengser ;p
Lha wong aku aja jarang dapet info kalo ada ngumpul-ngumpul. gimana aku mau jarkom ke dia, coba… (i know u read this, Jar. Gak usah ketawa-tawa lu yeh… Awas aja ngambek lagi…)

sesekali perbincangan kami diselingi istighfar dan takbir karena Dana ngebut gak inget-inget bawa penumpang. bukan Perdana namanya kalo gak ngebut, kata Nuy.
Aku jadi terkenang saat pergi ke satu daerah bertiga Nuy dan Iis, dengan disopiri Dana juga. selama beberapa jam perjalanan waktu itu, isinya mulai dari tebak-tebakan, diskusi, debat, sampe rapat yang dibuka dengan basmallah dan diakhiri doa penutup majelis.
huuhuu…. jadi kangenn….

Well…Malam itu aku benar-benar merasakan nikmatnya bertemu saudara-saudara seiman.
Jika bukan karena Allah yang begitu Penyayang, niscaya tak kan dapat kami satukan hati-hati ini dalam perjuangan di jalan-Nya.

Kekalkanlah ya Allah, ikatannya…
Alhamdulillaahirobbil ‘aalamin.

***

bukankah rosul telah bersabda
sesungguhnya mukmin bersaudara
mari bersama kita membinanya
agar teguh umat yang mulia

(Persaudaraan-Uswah)

Advertisements

3 thoughts on “Buka Puasa @ rumah almh. neng iis

  1. Fathy,tulisan Fathy juga bagus, menarik, piawai membuat pembaca menghabiskan waktu hingga ke ujung tulisan.Gaya bertutur, mengajak pembaca terlibat dalam peristiwa–tak menggurui, Fath. Aku justru gak bisa nulis dengan gaya begitu, Fath.Ayo, ajarin!!!!Salam,AK

  2. enggak. tulisanku biasa. sangat biasa. amat sangat biasa. semua orang bisa buat. tapi aku gak bisa kaya mas aka. berbobot, bahasa yng tinggi…aaahhh………aku jadi gak pede!!!!

  3. enggak. tulisanku biasa. sangat biasa. amat sangat biasa. semua orang bisa buat. tapi aku gak bisa kaya mas aka. berbobot, bahasa yng tinggi…aaahhh………aku jadi gak pede!!!!

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s