Novel oh Novel…

bismillah.

sejujurnya ini inspired by ceritanya Nuyi.
sebenarnya udah lama sih, pengen mengungkapkan kegundahan tentang novel-novel “itu”, yang hari gini udah makin menjamur di toko buku, saingan sama teenlit (teenage literature) laennya.
fiuh…

yeah… sekarang aku mau bahas novel2 dengan label islami di belakangnya.

suatu hari, seorang teman bertanya dengan mimik serius.
temanku : “Udah pernah baca novel-novel islami belum?”
aku : “Udah.”
temanku : “saya lagi bingung nih. punya binaan kok jadi begitu ya??!?”
aku : “begitu gimana maksudnya?!?!?” *penasaran*
temanku : “intinya… ghiroh juangnya melemah. udah kemana tau deh tuh, harokinya. yg ada jadi sendu, mellow ga jelas…”
aku : !?!?!
temanku : “tau gak, efeknya baca novel islami?”
aku : “mmm…. novel itu… bisa mengharu-biru perasaan pembacanya…”
temanku : “nah! itu yang saya khawatirkan! jadi, 2 orang binaan saya ini ceritanya lagi rebutan akhwat!”
aku : “haa?”. It sounds like a silly things, isn’t it?
aku : ” terus?”
temanku : “yaa… saya agak khawatir aja dengan bacaan2 jaman sekarang. sepertinya jadi agak membuai… dan membentuk karakter pemuda yang tidak sesemangat generasi-generasi sebelumnya.”
aku : “hmmm….”

that’s it.

aku gak mukul rata semua novel berlabel islami itu buruk. novel2 mba Helvy cukup menggugah dan pastinya sarat makna. tapi ada juga beberapa yang bikin novel dengan tokoh manusia super tiada cacat cela.

well… ide2 memang harus dihargai. tapi kalau efeknya malah buruk, udah dipikirin belum tuh?!

beribu-ribu novel berlabel islami bergeletakan di toko buku sekarang.
di satu sisi, fenomena ini patut disyukuri.
di sisi lain, akibatnya mungkin belum banyak yang mencermati.

satu kasus, seperti yang dialami temenku di atas.
aku ga tau dia baca novel apa. dan aku ga berani bilang kalau mereka jadi rebutan akhwat gara-gara kebanyakan baca novel “itu” apa enggak (aku belum explore temenku lebih jauh untuk hal ini. dan mungkin gak bisa digeneralisir juga).
Tapi aku memang pernah baca novel yang setelah dibaca jadi bikin imaginasi berandai-andai.

Salah satunya, sebut aja deh, Ayat-ayat Cinta. tiba-tiba aja temenku mendadak jatuh cinta sama si Yusuf, tokoh utama di novel itu. dan dia berandai-andai nemuin suami macam lelaki itu.
Semua pria yang ada di dunia ini, tewas!
Ya iyalah.
Mana ada lelaki sempurna macam si Yusuf itu?!?!? heran… -_-‘

Novel lainnya, ada-lah beberapa yang juga semacam itu.
Atau mungkin banyak.

aku tau, melarang orang berkreasi sama saja dengan mengebiri hak mereka. tapi satu hal yang aku cermati, novel2 itu berpotensi (dan sudah terbukti, salah satunya kasus temanku) menurunkan semangat juang para pemuda.

entah kenapa, makin kesini kuperhatikan trend-nya makin nge-pop.
salah sih enggak… kalau kita bisa mengemas da’wah dan nilai-nilai islam dalam bentuk yang cantik dan sesuai bahasa kaumnya, kenapa enggak. tapi nge-popnya tuh agak-agak gimanaa… gitu. akhirnya goal yang mau didapat jadi malah kabur. atau salah tangkep, atau malah gak ngena sama sekali. yang gini-gini kan jadi kacaw tuh…
boro2 mikir jihad ke palestina, berjuang sepenuh jiwa-raga, berdarah-darah… wong ketemu akhwat cantik aja klepek-klepek… *mode cemen*
yang ada di pikiran cuma, “gimana supaya gw dapet jodoh yang kayak dia, si tokoh dalam novel anu…”
Hah! Lemmmmmah sekali!

ngomong gampang lu ndra… bikin tandingannya donk…

yaya.
aku belum pernah buat novel. cerpen aja gak jadi-jadi.
tepatnya, agak kurang berani mengingat pengaruh novel tadi harus benar-benar difahami juga.
eh, bukannya kurang berani juga. tapi harus mikir beribu kali untuk mikirin nilai apa yang mau disampaikan dan efeknya nanti gimana. tau kan, ada buku yang bisa bikin orang jadi semangat setelah membacanya, atau ada juga yang bikin nangis tersedu2, dst.
Yah begitulah efek bacaan.

Tergantung orangnya juga? bisa jadi sih…
dan sebenarnya semua tergantung dari sudut mana kita memandang. tapi aku pribadi lebih suka melihat efek terburuknya, karena bagaimanapun, meminimalisir keburukan harus diutamakan.

Yaa… yang jelas bikin novel (atau bacaan apapun) bukan pekerjaan main-mainlah.
Tokoh2 di dalamnya bisa jadi model atau tokoh idola yang mungkin dikagumi sepenuh hati. Iya, kalau yang ditiru adalah perilaku/akhlaq baiknya. kalo cuma mentok di kagum doank dan jadi ngayal mulu, siapa bisa menjamin?

Hmm..hmm..hmm…..
Jadi gimana donk baiknya ya?!?!?!

Yang pasti, kalo bisa bikin novel yang lebih berbobot, sok silakan bikin.
Kedua, seimbangkan dengan membaca bacaan lain yang lebih berkualitas kalo emang terpaksa baca “itu”. daripada ngayal-ngayal ga jelas!
Ketiga, baca novel bisa diganti dengan baca otobiografi. contohnya baca buku James Yee 🙂 *promosi*. eh, ternyata baca otobiografi juga kaya baca novel lho!
Keempat, …
Kelima, …
Dst…
Ada yang mau nambahin?!?!

Advertisements

9 thoughts on “Novel oh Novel…

  1. assalamu’alaikum wr wb…kikikikikik….saya kira saya doang yang punya pikiran kaya begini soal novel2 sekarang :pyap, saya termasuk salah seorang yang hampir jatoh pingsan setelah baca ayat2 cinta. bukan apa2, cuma, emang tu cowo perfect banget (kalo saya perempuan jg kayanya bakal naksir :p ). saking perfectnya, jadi bikin saya putus asa =Dtapi kalo buat ngayal, emang top banget sih, abis nikah, biaya2 buat keperluan idupnya tinggal dari ATM. kekekekekekek…

  2. wah wah wahsetuju pisan ! akhir2 ini kalo jalan2 ke palasari pas diliat2 kok fokus tema novel/cerpen islami jadi lebih ke dunia merah jambu begindrang yah. sok ah, viva FLP karena harus diakui salah satu jalan hidayah saya dari buku2nya para perintis gerakan ini.

  3. oiya salah!!! fakhri!! bukan yusuf! ni indikasi saking gua biasa aja sama tu novel, dil…haha..ampe lupa siapa tokoh utamanya…

  4. betul banget. klo overload baca novel, apalagi yg mellow2, tu bisa bikin ga semangat (mksdnya semangat beraktivitas lho…klo semangat nikah abis bc ‘ayat2 cinta’ sih bisa jadi…hehehe).yg seimbang aja lah. bacaan yg serius iya, yg ringan jg iya. baca novel seyogyanya utk selingan aja, jgn jd menu utama harian kita..

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s