Waduh… Nabrak!!!

Bismillah.

Jumat pekan lalu ceritanya aku pergi ke Ciputat untuk wawancara kerja sama People Power Consulting. Ciputatnya bukan daerah UIN situ, tapi dari pasar Ciputat masih teruuusss…, masuk ke daerah antah-berantah yang aku gak kenal sama sekali.
Sebelumnya memang udah pernah kesana sih, dan kalau naik kendaraan umum, makan waktu 1,5 jam lebih. Itu juga kalau gak macet dan sebagainya. Kebayang kan, 4 kali naek angkot?

Nah, kemarin itu kebetulan jam sudah menunjukkan pukul 14.20 wib. Sementara aku masih makan siang dan menyiapkan tas. Males banget jalan sendiri naik angkot. Lagipula bisa-bisa bakal telat sampai sana. Masa disuruh dateng jam 4 tapi telat? First impression-nya nanti bakal kacaww…

Akhirnya aku sms temanku, cowok, yang juga mau wawancara bareng 3 cowok lainnya. Gak mungkin aku boncengan sama mereka. Jadi aku berpikir tuk naik motor sendiri aja.
“Kalo ke Ciputat naik motor tapi gak punya SIM, aman gak?”
“Gapapa sih”. Jawab temanku. “Asal PD aja. Ntar kita bareng aja, Ndra, kalo Indra mau naik motor.“
Aku bolak-balik berpikir.
Kalau minta ijin si mamah pasti gak bakal boleh. Yang pertama, karena jauh banget. Yang kedua, karena gak punya SIM. Yang ketiga, biasalah ibu-ibu, entar kenapa-napalah, beginilah, begitulah.

Untungnya si Mamah mau pergi juga waktu itu. Dan beliau jalan duluan. Jadilah aku jalan belakangan dan naek motor! Yiiiiihhuuu…! ^_^ v

Pas aku nyari STNK… Waks! Gak ada, man! Gimana niyy?
Aduh, bodo amat deh. Udah mau telat.

Jaket dan kacamata kupakai, tas dislepang, dan helm mas-ku jadi teman.
Oiya, setel MP3 dulu biar gak bengong.
Aduh, tapi slayer buat nutup hidungnya ketinggalan… terpaksa deh menghirup asap-asap knalpot nan kotor dan bau itu :(.

Kami lantas jalan berendengan. Dan ni bakal jadi perjalanan terpanjang pertamaku, soalnya kemarin2 paling jauh cuma sampe Duren Sawit-Klender.
kami mengambil rute Otista, Dewi Sartika, Kalibata, Pasar Minggu, Pejaten, Buncit, terus langsung ke Ciputat. Satu motor temanku di depan dan satu lagi mengawalku di belakang. Sepanjang itu, MP3-ku memutar nasyid-nasyid haroki, mulai dari Izis sampe Shoutul Harokah. Jadi semangat deh. Tapi di tengah jalan, aku mulai pegal-pegal. Ternyata bener-bener jauh ya, dari Cipinang Muara ke Ciputat itu *keluh*.

Sampe di kantornya, kami langsung sholat asar dan mengantri diwawancara. Tapi nyatanya kami gak diwawancara. Cuma langsung nandatangani kontrak kerja selama 3 tahun dan dikasih starter kit perusahaan aja. Soalnya sebenarnya kami udah menjalani masa percobaan selama beberapa bulan kemarin. Akhirnya jam 17.10 wib kami langsung cabut, mau ngejar maghrib di rumah.
Si Wiwit, temanku yang tadi naik motor di depanku, berujar. “Indra, naik motornya bisa cepetan dikit gak?“. Soalnya dia dari tadi harus nungguin aku dulu yang selalu ketinggalan di belakang. “Ohhhh…begitu ya. Iya, iya. Padahal tadi udah cepet lho…“

Kami pun pulang. Jalan yang tadinya jauh jadi terasa agak ringan karena sudah kami lewati sebelumnya. Tapi, sampai di daerah mana gitu, aku lupa…
Sebuah motor mengambil arah ke kiri tiba-tiba.
Udah gitu dia berhenti dan aku yang lagi jalan kenceng di belakangnya terpaksa ngerem mendadak.
Aku teriak panik, “Aaaaaaaaaaaaaaaaaaaa!!!!“.

Nabrak, sodara-sodara!!!
Gak nabrak motornya, tapi nabrak kaki orang yang bonceng di belakang!
Waduh…gimana nih!
Teman-temanku udah jalan duluan dan gak keliatan lagi! Plus langsung kebayang aku gak bawa SIM dan STNK!
Aku langsung minta maaf. “Maaf ya Mas!“
Tapi si mas-masnya malah bilang…
“Aduh…maaf Mba…Iya gapapa…maaf ya Mba…“
Mendengar begitu, aku jadi serasa dapet angin.
Jadi aku omelin aja itu orang.
“Lagian sih berenti mendadak.“
“Iya Mba…maaf….maaf…“
Lalu aku langsung ngeloyor pergi dan meng-gas motorku kencang-kencang.
Yeahhh…… Aku menaaaaaaaaaaaanggg!!! ^_^

Aku gak salah donk. Orang mereka tiba-tiba ngambil kiri gak pake lampu sen. Mana aku tau. Dah gitu malah berenti mendadak lagi. Padahal tadi udah takut juga sih…Soalnya aku yang nabrak. Bagaimanapun mereka korban dan aku pelaku. Fiuhhh… Untung gak kenapa-napa… kalau misalnya sampai berurusan sama polisi dan ditanya-tanya surat-suratnya, bisa gawat aku…

Akhirnya sampai juga di Cawang. Kami berbelok ke kiri, menuju Kebon Nanas. Jarak ke rumah tinggal beberapa ratus meter lagi. Waktu berhenti di lampu merah depan gedung Otorita Batam, aku menghembus nafas lega dan berhamdallah. Tapi…
Lho…kok tiba-tiba motorku mati…
Duh, kenapa nih… Jangan-jangan bensinnya abis…
Gak bisa distarter!
Lampu hijau menyala dan mobil-mobil di belakangku sudah mulai mengklakson.
Tiiiiin…..Tiiiin….!!!
Panik menyergap lagi. Untung teman-temanku gak jauh dari aku. Secara psikologis aku jadi lebih tenang ketimbang pas nabrak tadi sendirian. Kami pun menepi dan menuntun motorku ke seberang, ke tempat yang lebih aman.

Temanku mencoba menstarter motorku. Gak bisa.
“Kayaknya bensinnya abis deh….“ ujarku. Kami memeriksa tanki bensin di balik jok.
Tapi kuncinya gak mau ngebuka.
Beruntung dekat situ ada pom bensin.
“Ke situ aja yuk. Biar isi bensin sekalian“, ajakku.
Pas tanki dibuka…
“Pantes aja, Ndra….sampe kering begini…“ kata temanku.
“Iya, sebenarnya tadi pas berangkat mau isi bensin dulu, tapi tadi kan buru-buru. Pas pulang juga gak liat ada pom bensin“.

Fiuh…Untung aja ni motor mati di tempat yang ’tepat’. Di lampu merah, udah deket rumah dan deket pom bensin pula. Gimana kalo tadi berenti di tengah jalan raya gede, dan gak ada SPBU yang dekat??? Bisa-bisa kita gempor menuntun…Bener-bener nashrullah deh…
Alhamdulillah….

Setelah bensin terisi, motor di-starter lagi dan….yeaaah….menyalaaaaaaa…..
Kami pun beranjak pulang.
Seperempat hari ini…benar-benar jadi perjalanan yang melelahkan pokonya…
Tapi alhamdulillah, motor dan badanku masih utuh pas sampe rumah ^_^. Hehehe…

Advertisements

7 thoughts on “Waduh… Nabrak!!!

  1. kalau naik motor, kudu hati2 karena dah banyak kejadian akhwat yang jatuh dan ketabrak, bil khusus akhwat2 Jogja. So harus teliti dan hati-hati, syukurlah nt selamat

  2. to nuyi : alhamdulillah aku ga dimarahin sama mamah pas sampe rumah. ya orang aku ga cerita2 ^_^to syeeddath: jiwa pembalap? mm…ga tau deh…biasa aja kayanya 🙂

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s