Modelling di Kereta


Bismillah.

Kereta memang gak pernah kehabisan kisah. Ada aja yang bisa diceritain dari kejadian sehari-hari disana (maap ya, Awan Diga. Bukannya mau nyaingin dikau crita2 soal kereta =P).

Kali ini aku mau bahas soal modelling di kereta. Bukan modelling yang jalan-jalan di atas catwalk ituuu! (btw kebayang gak sih, ada peragawati/wan lenggak-lenggok di atas kereta?!?!?).
No, no…
Tapi modelling disini artinya meniru, imitasi, dan sejenisnya.

Jadi gini.
Beberapa kali aku sempat menyaksikan pemandangan itu. Seorang ibu dengan bayi dalam gendongannya, asyik menyapu lantai kereta (lantai atau apa namanya ya?!). Lain hari, seorang bapak digelayuti 3 anaknya yang masih sangat kecil-kecil, sibuk menyenandungkan sholawat sambil mengacungkan kantong uang. Hari berikutnya, ibu-ibu menggendong anak kecil, mengemis tanpa melakukan apapun.

Memperhatikan itu, aku jadi sibuk berpikir.
Bagaimanapun anak belajar dari orangtuanya. Kalo inget iklan susu anak di tivi yang punya kandungan vitamin untuk syaraf penglihatannya, dikatakan bahwa anak menyerap informasi dari dunianya kebanyakan melalui mata.
Dan biasanya anak belajar melalui proses meniru (modelling) dari sekelilingnya. Makanya gak heran, kalo anak-anak tiba-tiba jadi lancar meniru suara dari film kartun Dora The Explorer, seperti “Berhasil! Berhasil!”. Atau bener-bener copy paste sampe dandanannya dimirip-miripin. Atau bisa juga tiba-tiba berlagak jadi jagoan macam Power Rangers atau Ksatria Baja Hitam (jadi inget masa kecil… Btw, Kotaro Minami-nya keren yah *_*).

Jika orangtua sadar akan hal ini, maka aku yakin mereka akan sangat berhati-hati menata perilakunya agar anak hanya meniru hal-hal baik dari mereka. Sebab perintah dengan kata-kata disinyalir tidak terlalu efektif dibandingkan teladan yang baik. Contoh konkret, kira-kira begitulah bahasanya.

So, ketika mendapati betapa banyak orangtua di kereta yang membawa serta anak-anaknya mengemis, aku tidak bisa membayangkan bagaimana pembelajaran yang mereka terima sejak kecil. Jika mereka kelak besar, bersikap menolak terhadap perilaku orangtuanya kupikir sudah merupakan langkah yang bagus. Yang akan menjadi penyesalan adalah jika mereka menganggap pekerjaan mengemis merupakan hal yang baik-baik saja.

Itu masih mending, kata Awan dalam satu perbincangan di atas kereta, karena yang dibawa adalah anak sendiri alias anak kandung. Soalnya di Bandung, katanya, di jalan Pasteur sering banget ada pengemis ibu-ibu dengan gaya dan baju yang hampir sama, membawa anak-anak kecil dalam gendongan mereka. Bukan tidak mungkin memang ada yang mengkoordinir dan memberikan sewaan bayi untuk mereka bawa-bawa sebagai pajangan demi sereceh-dua receh belas kasihan! Wah…wah…parah betul ya. Masa bayi-bayi dijadiin sewaan 😦

Apapun alasannya, membiasakan diri mengemis aku pikir tidak cukup mulia untuk dilakukan. Sesulit apapun kondisinya, kalau mau berusaha, insya Allah akan ada jalan untuk mendapatkan nafkah.

Well… ngomong sih emang selalu gampang…
Masalahnya, kalo aku punya lapangan pekerjaan juga bakal aku kasih deh tuh.
Tapi berhubung aku masih mencari pekerjaan juga, jadi aku baru bisa mengangkat pemikiran ini ke permukaan, supaya lebih banyak lagi yang ‘ngeh’ sama masalah ini.
Kalau mau, jadi loper koran tu dengar-dengar lumayan juga.
Tukang sampah, jangan salah… meski sering dipandang rendah, gitu-gitu mereka dapet duit halal yang tidak sedikit juga. Atau ngumpulin kardus bekas atau kemasan air mineral, agaknya juga bisa memenuhi kebutuhan hidup, walau mungkin tak seberapa. Tau gak, walau rumah mereka cuma bedeng-bedeng kardus atau seng gak jelas gitu, tiap bulan mereka tetap bisa kirim uang ke kampuangnya nan jauh di mato. Bahkan kata temanku, bisa mencapai di atas 500 ribuan sebulannya.

Yah…akhirnya cuma bisa berharap semoga Allah menunjuki orangtua-orangtua mereka hidayah, dan menjadikan anak-anak bangsa itu orang-orang yang lebih baik dari generasi sebelumnya.
Ayo, Pak, Bu, berikan pembelajaran terbaik untuk anak-anak kita.

-thx2awan4thatDiscuss:)

Advertisements

Waduh… Nabrak!!!

Bismillah.

Jumat pekan lalu ceritanya aku pergi ke Ciputat untuk wawancara kerja sama People Power Consulting. Ciputatnya bukan daerah UIN situ, tapi dari pasar Ciputat masih teruuusss…, masuk ke daerah antah-berantah yang aku gak kenal sama sekali.
Sebelumnya memang udah pernah kesana sih, dan kalau naik kendaraan umum, makan waktu 1,5 jam lebih. Itu juga kalau gak macet dan sebagainya. Kebayang kan, 4 kali naek angkot?

Nah, kemarin itu kebetulan jam sudah menunjukkan pukul 14.20 wib. Sementara aku masih makan siang dan menyiapkan tas. Males banget jalan sendiri naik angkot. Lagipula bisa-bisa bakal telat sampai sana. Masa disuruh dateng jam 4 tapi telat? First impression-nya nanti bakal kacaww…

Akhirnya aku sms temanku, cowok, yang juga mau wawancara bareng 3 cowok lainnya. Gak mungkin aku boncengan sama mereka. Jadi aku berpikir tuk naik motor sendiri aja.
“Kalo ke Ciputat naik motor tapi gak punya SIM, aman gak?”
“Gapapa sih”. Jawab temanku. “Asal PD aja. Ntar kita bareng aja, Ndra, kalo Indra mau naik motor.“
Aku bolak-balik berpikir.
Kalau minta ijin si mamah pasti gak bakal boleh. Yang pertama, karena jauh banget. Yang kedua, karena gak punya SIM. Yang ketiga, biasalah ibu-ibu, entar kenapa-napalah, beginilah, begitulah.

Untungnya si Mamah mau pergi juga waktu itu. Dan beliau jalan duluan. Jadilah aku jalan belakangan dan naek motor! Yiiiiihhuuu…! ^_^ v

Pas aku nyari STNK… Waks! Gak ada, man! Gimana niyy?
Aduh, bodo amat deh. Udah mau telat.

Jaket dan kacamata kupakai, tas dislepang, dan helm mas-ku jadi teman.
Oiya, setel MP3 dulu biar gak bengong.
Aduh, tapi slayer buat nutup hidungnya ketinggalan… terpaksa deh menghirup asap-asap knalpot nan kotor dan bau itu :(.

Kami lantas jalan berendengan. Dan ni bakal jadi perjalanan terpanjang pertamaku, soalnya kemarin2 paling jauh cuma sampe Duren Sawit-Klender.
kami mengambil rute Otista, Dewi Sartika, Kalibata, Pasar Minggu, Pejaten, Buncit, terus langsung ke Ciputat. Satu motor temanku di depan dan satu lagi mengawalku di belakang. Sepanjang itu, MP3-ku memutar nasyid-nasyid haroki, mulai dari Izis sampe Shoutul Harokah. Jadi semangat deh. Tapi di tengah jalan, aku mulai pegal-pegal. Ternyata bener-bener jauh ya, dari Cipinang Muara ke Ciputat itu *keluh*.

Sampe di kantornya, kami langsung sholat asar dan mengantri diwawancara. Tapi nyatanya kami gak diwawancara. Cuma langsung nandatangani kontrak kerja selama 3 tahun dan dikasih starter kit perusahaan aja. Soalnya sebenarnya kami udah menjalani masa percobaan selama beberapa bulan kemarin. Akhirnya jam 17.10 wib kami langsung cabut, mau ngejar maghrib di rumah.
Si Wiwit, temanku yang tadi naik motor di depanku, berujar. “Indra, naik motornya bisa cepetan dikit gak?“. Soalnya dia dari tadi harus nungguin aku dulu yang selalu ketinggalan di belakang. “Ohhhh…begitu ya. Iya, iya. Padahal tadi udah cepet lho…“

Kami pun pulang. Jalan yang tadinya jauh jadi terasa agak ringan karena sudah kami lewati sebelumnya. Tapi, sampai di daerah mana gitu, aku lupa…
Sebuah motor mengambil arah ke kiri tiba-tiba.
Udah gitu dia berhenti dan aku yang lagi jalan kenceng di belakangnya terpaksa ngerem mendadak.
Aku teriak panik, “Aaaaaaaaaaaaaaaaaaaa!!!!“.

Nabrak, sodara-sodara!!!
Gak nabrak motornya, tapi nabrak kaki orang yang bonceng di belakang!
Waduh…gimana nih!
Teman-temanku udah jalan duluan dan gak keliatan lagi! Plus langsung kebayang aku gak bawa SIM dan STNK!
Aku langsung minta maaf. “Maaf ya Mas!“
Tapi si mas-masnya malah bilang…
“Aduh…maaf Mba…Iya gapapa…maaf ya Mba…“
Mendengar begitu, aku jadi serasa dapet angin.
Jadi aku omelin aja itu orang.
“Lagian sih berenti mendadak.“
“Iya Mba…maaf….maaf…“
Lalu aku langsung ngeloyor pergi dan meng-gas motorku kencang-kencang.
Yeahhh…… Aku menaaaaaaaaaaaanggg!!! ^_^

Aku gak salah donk. Orang mereka tiba-tiba ngambil kiri gak pake lampu sen. Mana aku tau. Dah gitu malah berenti mendadak lagi. Padahal tadi udah takut juga sih…Soalnya aku yang nabrak. Bagaimanapun mereka korban dan aku pelaku. Fiuhhh… Untung gak kenapa-napa… kalau misalnya sampai berurusan sama polisi dan ditanya-tanya surat-suratnya, bisa gawat aku…

Akhirnya sampai juga di Cawang. Kami berbelok ke kiri, menuju Kebon Nanas. Jarak ke rumah tinggal beberapa ratus meter lagi. Waktu berhenti di lampu merah depan gedung Otorita Batam, aku menghembus nafas lega dan berhamdallah. Tapi…
Lho…kok tiba-tiba motorku mati…
Duh, kenapa nih… Jangan-jangan bensinnya abis…
Gak bisa distarter!
Lampu hijau menyala dan mobil-mobil di belakangku sudah mulai mengklakson.
Tiiiiin…..Tiiiin….!!!
Panik menyergap lagi. Untung teman-temanku gak jauh dari aku. Secara psikologis aku jadi lebih tenang ketimbang pas nabrak tadi sendirian. Kami pun menepi dan menuntun motorku ke seberang, ke tempat yang lebih aman.

Temanku mencoba menstarter motorku. Gak bisa.
“Kayaknya bensinnya abis deh….“ ujarku. Kami memeriksa tanki bensin di balik jok.
Tapi kuncinya gak mau ngebuka.
Beruntung dekat situ ada pom bensin.
“Ke situ aja yuk. Biar isi bensin sekalian“, ajakku.
Pas tanki dibuka…
“Pantes aja, Ndra….sampe kering begini…“ kata temanku.
“Iya, sebenarnya tadi pas berangkat mau isi bensin dulu, tapi tadi kan buru-buru. Pas pulang juga gak liat ada pom bensin“.

Fiuh…Untung aja ni motor mati di tempat yang ’tepat’. Di lampu merah, udah deket rumah dan deket pom bensin pula. Gimana kalo tadi berenti di tengah jalan raya gede, dan gak ada SPBU yang dekat??? Bisa-bisa kita gempor menuntun…Bener-bener nashrullah deh…
Alhamdulillah….

Setelah bensin terisi, motor di-starter lagi dan….yeaaah….menyalaaaaaaa…..
Kami pun beranjak pulang.
Seperempat hari ini…benar-benar jadi perjalanan yang melelahkan pokonya…
Tapi alhamdulillah, motor dan badanku masih utuh pas sampe rumah ^_^. Hehehe…

Kita belum merdeka, Tuan…


Kita belum merdeka, Tuan…
Atas kemiskinan yang terus menggurita
Pun kebodohan yang tampak semakin biasa
Tengoklah sekelilingmu yang berdarah
Atau pelosok-pelosok hati yang senantiasa mengecap luka
Selalu airmata
Ataupun tangisan gundah
Serta duka-lara yang menanah
Bersemayam di sana.

Bukankah mata kita belum buta
Dan ia masih berfungsi dengan teramat sempurna?
Maka longoklah kolong-kolong gedung bertingkatmu
Yang mencakar langit dan menembus awan semesta
Atau ujung-ujung lorong sempit di kotamu
Yang ditempati oleh tikus got dan manusia
Hidup berdampingan berbagi ruang dan masa

Atau sapalah tangan-tangan jelaga
Di antara rimbunan sampah menggunung
Yang kita hadiahkan bagi mereka
Bahkan menengokpun kadang kita tak rela
Apatah lagi menghirup bau badannya
Padahal kita tak pernah memberi mereka apa-apa
Kecuali sampah dan sampah semata

Tuan, agaknya kita memang belum merdeka
Tapi keterbelengguan itu takkan pernah terlihat jika kita enggan menundukkan kepala yang selalu tegak
Ayo, Tuan
Lihat ratusan jiwa nestapa di bawah sana
Perut mereka sudah terbiasa untuk senantiasa lapar
Juga menahan dingin hembus angin malam
Dan hujan, panas, badai, atau mungkin gelombang pasang

Begitulah, Tuan.
Kita memang belum merdeka.
Jika sekolah-sekolah selalu kekurangan guru untuk mengajar
Dan orangtua-orangtua berhutang sana-sini untuk melunasi buku serta iuran
Adakah kemerdekaan benar-benar mewujud nyata
Ataukah ia sekedar jargon-jargon saja?
Jika di segala penjuru bertebaran satu-sepuluh-ratusan-dan bahkan jutaan manusia miskin-papa,
Dan kaki-kaki kecil yang menjejak jalan-jalan mencari uluran receh-receh milik kita
Adakah merdeka sudah membumi-merealita
Ataukah ia cuma sampai pada tulisan-tulisan semata?

Kita belum merdeka, Tuan.
Serigala-serigala berdasi itu nyatanya masih bebas berkeliaran
Tak tanggung-tanggung, Tuan!
Dari MA hingga kelurahan
Suap-menyuap masih membudaya
Pun urus KTP, masih juga kena biaya
Ini, yang kita sebut dengan merdeka?
Polisi-polisi bahkan menilang untuk mendapat uang makan
Hakim-hakim berkomplot supaya dapat uang damai
Sementara ribuan buruh tak henti menuntut hak dan kesejahteraan
Peduli, kasih dan empati semakin menguap hilang
Pun benar dan salah yang semakin samar
Argh!
Inikah, Tuan, yang kita sebut dengan merdeka???

Sudahlah, Tuan.
Tak cukup kita berbangga dengan 61 tahun perayaan.
Tak cukup teriakan-teriakan hingga nafas tersengal
Atau semangat yang membuat kerongkongan kita tercekat
Apalagi ‘cuma’ makan kerupuk, balap karung dan panjat pinang
Seharian itu gembira jadi raja
Dan berpuluh-puluh hari berikutnya, duka-lara kembali membias jiwa

Kita memang belum merdeka, Tuan.
Miskin, bodoh, fakir, adalah penjajah sebenar-benarnya
Maka merdekakan bangsa kita sekarang juga
Atau nusantara, berpuluh tahun ke muka,
Boleh jadi tinggal nama.

-Bangkitlah,Indonesiaku!

*gambarBenderanyaDiambilDariSini.terimaKasiih.

Totalitas Penghambaan

Bismillah.
Alhamdulillah…seneng banget ya, kalau kita bisa selalu mengambil hikmah dari setiap kejadian yang ada. Betapa beruntungnya kita berada di barisan Rosulullah saw, yang mengajarkan bahwa Islam begitu mengajarkan untuk berbaik sangka terhadap baik-buruk peristiwa.

Hari-hari berat kemarin, saat pengerjaan skripsi, ngetik-ngetik, ngumpulin bahan, sampai nyebar kuesioner, analisa dan sidang, adalah hal yang kupikir tidak bisa dikatakan ringan. Baru tau deh, kenapa orang-orang begitu bersyukur saat skripsi sudah selesai dibuat. Emang gak gampang sih.

Itu pula yang aku hadapi.
Walau susah-ringannya bisa dimaknai dengan persepsi yang beda-beda, jelas, skripsi sudah menguras banyak waktu dan tenaga. Belum lagi uang untuk print, fotokopi, rental, beli reward, beli Cadbury dan silverqueen (ups! Ada yang tersindir ga, ya? ^_^), dsb.
Tapi subhanallohnya, di masa-masa sulit itu, aku justru merasakan kenikmatan luar biasa yang sukar diungkapkan dengan kata-kata.

Bagiku, pengerjaan skripsi adalah jihad akademis terberat yang pernah kuhadapi.
Itu sebabnya ketika mentok dan suntuk abis, cuma Allah yang jadi tempat berlari. Yang lain, gak bisa diharapkan. Bukan apa-apa, karena mereka juga sedang sama sibuknya mengerjakan skripsi. Kalau dicurhatin, respon yang muncul malah curhatan juga. Bukan solusi yang keluar, tapi sharing problem dan gak ada pemecahannya :).
Ada juga yang udah minta maaf sejak awal karena gak bisa bantuin, atau bahkan ada yang jago ngomong doang atau ngangkat-ngangkat di awal tapi ngejatohin di belakang. Yang terakhir-terakhir ini, baiknya emang dianggap gak ada aja.
Siapa mereka emangnya, ya gak?

Selain itu, selama ngerjain skripsi aku juga jadi dekat dengan banyak orang yang sebelumnya tidak terlalu intens berinteraksi. Justru di saat-saat seperti ini, merekalah yang menopang kala aku sudah oleng berdiri, atau memberi dorongan untuk bangkit dan berjuang hingga batas maksimal. Yang lain, kemana tau deh…

Makanya, aku bersyukur sekali berada dalam proses yang sulit ini. Maksudnya bukan kesenengan dikasih kesulitan. Tapi aku bisa memaknainya lebih mendalam karena ternyata banyak sekali anugerah yang belum tentu aku bisa dapatkan kalo aku gak menjalani proses ini.

Jadilah,”hasbunallah wa ni’mal wakiil” itu teresap sedemikian rupa sehingga “Laa hawla walaa quwwata illa billah” makin kuat tertanam di dalam jiwa.
Bener-bener pasrah dan gak tau musti gimana.
Berasa banget gak punya kekuatan apa-apa.
Dan di puncak penyerahan itu, totalitas penghambaan mendominasi segala ruang rasa…

Dalam ketundukan terdalam…
saat kita merasa berada di jurang kejatuhan terendah…
di waktu kita tak lagi tahu harus berbuat apa
di saat kita tengah terhempas di titik nadir kehinaan…
ketika itulah aku merasakan sensasi totalitas penghambaan yang luar biasa!

Kalian tahu, adakah yang lebih nikmat daripada ketika kita dekat dengan Allah?
Bagiku, saat ini tidak ada 🙂

-thanksAllah,forTheAmazingProcess

If I could reach…

Some dreams live on in time forever
Those dreams, you want with all your heart
And I’ll do whatever it takes
Follow through with the promise I made
Put it all on the line
What I hoped for at last would be mine

If I could reach, higher
Just for one moment touch the sky

From that one moment in my life
I’m gonna be stronger
Know that I’ve tried my very best
I’d put my spirit to the test
If I could reach

Some days are meant to be remembered
Those days we rise above the stars
So I’ll go the distance this time
Seeing more the higher I climb
That the more I believe
All the more that this dream will be mine

If I could reach, higher
Just for one moment touch the sky
From that one moment in my life
I’m gonna be stronger
Know that I’ve tried my very best
I’d put my spirit to the test
If I could reach

If I could reach, higher
Just for one moment touch the sky
I’m gonna be stronger
From that one moment in my life
I’m gonna be so much stronger yes I am
Know that I’ve tried my very best
I’d put my spirit to the test
If I could reach higher
If I could, If I could
If I could reach
Reach, I’d reach, I’d reach
I’d reach I’d reach so much higher
Be stronger

(Reach – Gloria Estefan)

Lagi suka banget sama lagu ini…
Hmm… hmm… hmmm…
very nice song…