Jalan-jalan : ke Gambir

Bismillah.

Hari ini aku keluar juga dari kungkungan kampus. Eneg juga rasanya berkutat sama kompie dan online berjam-jam. Walau dah jadi kebiasaan yang menyenangkan, tetep aja kalo kelamaan jadi pusing. Skripsi juga…duh! Ampun dah…males banget ngerjainnya. Padahal bab 1-3 masih harus disempurnakan. Lagipula sekarang lagi nyebar kuesioner untuk ngambil data. Setelah maksa nodong-nodongin anak BEM dan MPM untuk ngisi dan minta tolong sama ikhwan teknik (‘secara’ fakultas teknik banyak cowoknya –responden skripsiku emang cowok only), sekarang giliran aku merambah ke dunia perkantoran. Jadilah aku ke kantornya teh Niken –senior sma-ku- di bilangan Gambir, supaya dapet responden yang umurnya lebih beragam.

Berangkat dari kampus jam 1-an. Rencananya biar nanti pas pulang bisa barengan ama si teteh. Waks…pas keluar kampus kok panas pisan ya… Mana belum makan pula.
Mau makan di warteg, takut kelamaan. Udah siang nih.
Akhinya aku beli aja burger yang bisa dibawa jalan.
Eh, ketemu si Panpan lagi beli juice.
“Weh…Pan…mau nraktir ya abis sidang…asyik-asyik….ditraktir!” *ngareps*
“Waduh…saya lagi gak punya duit. Entar aja kapan-kapan dah saya traktir…”
Anak itu…semenjak tidak lagi memanggul gunungan amanah, jadi lebih sumringah. Beda banget sama dulu. Apalagi sejak udah sidang. Senyumya diobral kemana-mana.
Hmmm… baguslah. Daripada bete ngeliat wajah suntuknya kaya dulu.

Naik kereta, dan turun di Juanda. Berhubung kantornya si teteh tepat berada di depan stasiun Gambir dan tidak ada kendaraan dari Juanda ke arah sana, so aku harus jalan kaki. Eh…bentar…. Jalan kaki apa naek ojek ya? Apa bajaj? Tapi mahal….
Lagipula aku harus meminimalisir naik ojek. Ikhtilat, kata ustadz.
Udahlah, Ndra….militan dikit napa sih… Jalan kaki sana! -_-‘

Jalan kakilah daku. Ditemenin sama mp3 lagu edelweiss-nya AFI junior, cinta untuk mama-nya Kenny, and murottal al-waqi’ah.
Sempet salah arah pula. Harusnya pas turun dari stasiun Juanda balik arah, bukannya malah terus. Baru di tengah jalan nanya sama orang. “Pak, kalo mau ke stasiun Gambir lewat sini bukan?”.”Oh, lewat sana neng. Lurus aja kesana…”
Berasa kayak orang o-on. Gua kan udah pernah lewat sini. Kenapa jadi lupa?!

Panas.
Jalan kaki lumayan juga nih…*keluh*
Ayo, Jiwa! Ini jihad kita!

Dulu waktu ke kantor teh Niken pertama kali sih lewat dalem istiqlal. Tapi kok pintunya gak buka ya?
Nanya lagi ah, biar yakin.
“Ke stasiun gambir lewat mana ya, Bang?”
“Lewat sini bisa, Mbak,” si abang ojek menunjuk jalan disamping istiqlal. “Tapi jauh…” tambahnya.
Aku tau dikau mau nawarin naek ojek kan? No, thanks.
“Makasih ya.”
Aku ngeloyor pergi.

Jalanan sepi. Cuma sesekali kendaraan lewat. Hmm…kalo ada copet atau orang iseng disekitar sini…gawat juga, pikirku. Abis kalo tereak belum tentu didenger.
Lha kagak banyak orang juga…

Di kanan atasku ada jalan layang membujur. Di bawahnya ada kali yang menebar bau tak sedap, dan also beberapa gelandangan. Ada yang tidur nyenyak dihembus angin sepoi-sepoi, ada yang asyik makan mie ayam sama anaknya, ada juga yang cuma ngeriung ngobrol-ngobrol. Hmm…karuniakan aku ilham untuk selalu mensyukuri nikmat-Mu ya Allah…

Kukeluarkan hp dan memotret sekeliling.
Duh, kejauhan nih ngambil gambarnya. Mana keliatan…
Mau mendekat takut kenapa-napa.
Eh, ibu-ibu itu kok ngeliatin aku kayak gitu sih…Tatapannya curiga.
Jadi serem.
Peace, Mom… Student, here!
Aku jalan lurus dan gak nengok-nengok ke kiri-kanan lagi.

Pegel juga. Akhirnya sampe juga di jalan raya.
Di kananku berseliweran segala jenis kendaraan. Sebelah kiri ada markas kostrad.
Ih, ada tank-tank-an. Lucu juga kalo dipoto.
Cklik! (berhubung gambar dari hp ga jelas, aku ga bisa tampilin disini).
Eh… si bapak penjaga yang pake baju tentara ngapain cengar-cengir?
Minta dipoto juga, Om? Maap ya, saya buru-buru nih!

Aku jalan lagi.
Teteh…kantormu kok ga keliatan2 ya…*keluh lagi*
Hampir aja salah masuk. Seingatku ada replika tunas kelapa didepannya.
Yeah…ini dia.
Gedung belakang lantai 11.
Ku-sms teh niken…
“aku dataanggg! Aku udah sampe niy, lg jalan di bawah.”

After nuker KTP sama kartu pengenal tamu, aku bergegas ke lantai 11.
Keluar dari lift…melongo sejenak.
Ruangannya di sebelah mana yak?

“sebentar ya, Mbak.” Ujar resepsionis yang kutanya.
Aku duduk menunggu.
Tak lama teh niken muncul dan tersenyum, “ini dia temen saya!”
Waaa….teteh!
Kami bersalaman dan berpelukan. Lama bener kita ga ketemu langsung…walau tiap hari sering ngobrol via ym. Ada setaun kali ya, aku baru menginjakkan kaki di kantor ini lagi…

Teh niken ngambilin minum putih dingin. Hmmm….seger.
“dari kampus?”
“ho-oh”
Langsung aja aku keluarin kuesioner yang mau diisi sama temen-temen teteh yang pria. Plus reward kalender abadinya.
Sempet kenalan juga sama Sandra, temen satu ruangannya teh niken yang ternyata
kenal sama temenku satu kampus.
“dari mana?” tanyanya.
“dari UI. Ini…mau nyebar kuesioner buat skripsi”
“ooh…2002 donk ya?”
“enggak. 2001” nyengir kuda.
“oh…sama donk! Saya juga 2001. Saya pikir 2002…abis kan biasanya 2002 yang lagi skripsi…”
Glek.
“hehe…iya…saya telat lulusnya” aku maksain nyengir lagi.
Padahal sumpah malu abis!

Sementara teh niken ngajakin temen-temennya buat ngisi kuesionerku, aku baca-baca disitu. Selanjutnya malah ngobrol sama bapak-bapak yang nanya-nanya soal anak pertama dan keduanya yang beda karakter.
“Anak saya yang pertama rajin banget…senang gituh berkompetisi…beda sama yang kedua..”
”Yah…selama dia ga stress dan senang menjalaninya, ya gapapa, Pak…”
Si bapak ngangguk-angguk.
“Tapi yang kedua beda…dia agak malas gitu,”
“Malesnya dalam hal apa dulu, Pak?”
“Ya belajar…tapi kalau disuruh yang lain…blablabla…dia rajin”
“Berarti emang kesukaannya beda…ada kelebihan yang kakaknya gak punya juga…”
Bapak itu manggut-manggut lagi.
“Mungkin yang penting jangan suka membanding-bandingkan aja, pak. Soalnya anak suka sakit hati kalau dibanding-bandingin…”

Beuh…berasa kaya udah jadi psikolog aja gw…sotoy bener…padahal itu ngejawabnya juga berbekal sedikit pemahaman tentang pola asuh di mata kuliah psikologi perkembangan semester2 awal.

Adzan Asar menggema dari komputer.
Teh niken pamit solat sebentar. Abis itu kita bersiap pulang.
Kuesioner ditinggalin aja, sebab orang-orang yang mau ngisi dah pada pulang. Biar besok aku janjian lagi sama teteh untuk ngambil.

Aku jadi ingat…
Dulu, perkenalan sama teh niken berlangsung begitu instant. Meski kami satu almamater sma, kami gak saling kenal (teh niken kul di ITB, aku di UI. Ditambah lagi kami beda angkatan cukup jauh. Beliau 97, aku 2001). Kami cuma tau nama di milis alumni rohis sma, trus pas online aku sapa. Dan jadilah kami begitu akrab, kaya udah kenal bertaun-taun aja.

Nah, suatu hari, si teteh ngajak aku ke Islamic bookfair. Aku bingung karena gak tau tanggal pastinya. Tapi si teteh kekeuh tanggal segitu karena beliau dah baca iklannya di majalah. Akhirnya kami berencana berangkat dari kantornya supaya lebih dekat.

Berangkatlah aku ke kantornya si teteh. Waktu itu aku bener-bener buta jalan. Berbekal petunjuk si teteh dan nanya2, akhirnya sampe juga. Kondisinya lebih parah karena panas luar biasa dan aku harus jalan dari juanda ke gambir (kalo baru pertama kali kan kesannya jauh banget…). Sampe depan gambir, aku celingak-celinguk lagi sambil nunggu di halte. Mana si teteh? Soalnya aku ga berani ujug-ujug masuk ke gedung tunas kelapa itu.
Akhirnya teh niken ngejemput aku di depan kantornya sambil cengar-cengir ngeliat aku kecapean.
“Capek ya?”
Udah tau nanya lagi.
“Ho-oh…panas…hosh..hosh…”

Setelah nunggu jam kantor abis, kamipun berangkat ke JHCC, tempat pameran buku islam digelar. Sampe sana…

“Kok gak ada rame-rame ya, Teh?”
“Iya yah. Sepi…”
“Spanduknya juga gak ada…”
“Kita tanya aja yuk!”
Lantas teh niken nanya sama bapak-bapak yang melintas dekat situ.
“Pak, Islamic book fair dimana ya?”
Si Bapak bingung.
“Pameran buku, Pak,” sambarku. “Kalo itu pameran apa, Pak?”
“Itu pameran furniture.”
O-oww…
Teteeeehhhhh………..! >_<

“Aduh, maaf ya inda…berarti saya salah baca iklannya…:(“
“Makanya aku juga bingung…orang perasaan bookfairnya baru bulan depan kok…”
“Gak jadi beli buku deh…”
“he-eh..”

Kamipun pulang dengan tangan hampa. Yeah…muter-muter Jakarta-Monas-Cawang. Tapi abis itu teteh tetep nraktir buku yang dijanjiin: Mencari Pahlawan Indonesia-nya Anis Matta. Buku inipun baru diambil beberapa bulan kemudian, sampe “dah dimakan kutu”, begitu bahasanya si teteh. Abis aku baru sempat ngambilnya setelah berbulan2 itu sih…

Haha..
Kalo inget itu aku jadi suka ketawa sendiri. Teh niken…teh niken…keliling jakarte juge kite yee…n_n

Di mikrolet 01 menuju kampung Melayu, aku menghela nafas. Capek pisan euy. Tapi gpp…seneng bisa ketemu teh niken (lagi)…dan pastinya jalan-jalan keluar dari kampus, menemukan suasana yang berbeda.
Kakiku sakit berat, otot-ototnya tegang semua.
Kalo bukan buat nyebarin kuesioner skripsi…rasanya males pisan jalan jauh begini.
Tapi kukuatkan hati.
Skripsi tuh jihad ilmiy kita, Jiwa.
Makanya kamu jangan lelah, ya.

Alhamdulillah. Sampe juga di rumah dengan selamat.
Dan tentu saja…
Tepar beratttss… x_x

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s