Rokok, Si Biang Kerok


Bismillah.

Kenapa sih, harus ada rokok di bumi ini?
Menyebalkan sekali, menghirup udara beracun yang perlahan keluar dari sebatang benda itu. Ngisap batangnya juga enggak, keracunan iya. Heran. Dimana-mana ada rokok. Gak di jalan, di rumah, di angkot, kampus, kereta, apalagi di stasiun. Belum jalan semeter dah ketemu rokok lagi. Jalan lagi, ketemu lagi. apalagi di kampus. mana ruangannya ber-AC lagi. Ni dunia kenapa gak bisa beraroma seger gitu ya. Bau asapnya… ampuuuunnn! Muntah-muntah dah gua…

Entah kenapa sampai detik ini aku jadi begitu antipati sama rokok. No rokok forever! Sampe idungku dah sangat sensitif membaui aromanya yang menusuk itu. Kenapa ya?
Mungkin karena aku dah tau betapa rokok itu amat sangat berbahaya. Dan semakin benci ketika tau bahwa perokok pasif (orang yang tidak merokok tapi menghisap asapnya) justru menderita penyakit yang paling parah dibandingkan perokok aktifnya! Bayangin aja, kita yang gak melakukan apa-apa malah jadi korban!!! Zholim nian…

Kadang aku merutuki diri karena gak berani menegur orang agar menyudahi rokoknya. Hhhh…Sapa suruh jadi orang yang submissif… Tertindaslah dikau, sampai kamu sendiri yang berani memperjuangkan hak-hakmu.
Makanya, begitu suatu hari aku berani menegur orang yang merokok karena terganggu dengan asapnya (yes! Finally!), dengan serta merta aku bersorak dalam hati…berhasil, man!!! Berhasillll!!! Dan sampe kampus dengan senang-gembira-bersorak ria aku bilang ke teman2 bahwa aku berhasil menegur orang yang merokok!
Padahal tinggal negur doang apa susahnya ya…-_-‘

Eh tapi beneran susah lho. Suka ada perasaan gak enak aja. Itupun aku dah baca doa berulang kali dulu semoga Allah menyadarkan si perokok supaya sadar sendiri tanpa harus ditegur (ya mana bisa kalo gak usaha ya?!?). Dah gitu, aku malah deg-degan sendiri, mikirin berulang kali…gimana ya, kalimat yang pantas…
belum lagi memvisualisasikannya dalam imajinasi. Halahhh….lama betul deh.
Ada juga orangnya keburu pergi.

Mungkin itu karena aktivitas merokok juga dah lazim dilihat. Dan karena itu pula, si penegur bisa jadi malah dianggap membatasi kesukaan orang lain. Lho, kenapa jadi kebolak begini seh?!?!?!?

Itulah. Kebanyakan orang Indonesia kurang asertif. Mau aja ditindas dengan sukarela. Akibatnya ya gak heran, betah dijajah beratus-ratus taun sama kompeni. Orang dijajah kok ya malah nyembah-nyembah. Begitupun halnya dengan rokok. Seringkali jadi korban, tapi acuh aja ketika hak menghirup udara bersih dikotori oleh bergumpal-gumpal asap racun yang mematikan.

Huh…Liat asapnya yang melinting-linting di angkasa aja bikin hati bete. Apalagi kalo liat yang megang. Gak peduli sopir angkot, bapak-bapak, mas-mas, apalagi pelajar. Ya ampun, masih kecil aja udah ngerokok, gede mau jadi apaan lu, tong?
Ni lagi, baju necis. Dandanan rapi. Rambut klimis. Tapi…Alamak…merokok pula dia. Tewaslah kekerenannya di mataku.

*Subjektif atau gak adil?*
Mungkin.

Abis gimana doooonk…rokoknya gak mau dimatiin sih. Pada gak nyadar apa udah berbuat zholim? Sampe kalo keselku udah sampe ubun-ubun, aku tereak dalam hati, “Woy! Kalo mo mati jangan ngajak2 donk! Sendirian aja sana!”.
Tapi payah ah…cuma bisa dalam hati doang…
Temenku ada yang lebih kejam lho, sampe ngedoain segala supaya si perokok dikasih sakit parah sama Allah, supaya dia nyadar dan berenti ngerokoknya.

Yah…dibilang gak bijak mungkin ada benarnya. Kata seseorang di blog tetangga… “alangkah baiknya kalau kita menilai seseorang dengan ‘zhon’ (prasangka) yang baik. Jika dengan melihat kekurangan seseorang, maka kita dengan begitu memvonis (ghibah) jelek dan meninggalkannya (memutus tali silaturahim)…. bukankah itu lebih buruk?”.

Bener banget siiiiihhhh….Tapi bukan maksud melihat kekurangan dan memvonis gituh…Mau berhusnuzhon juga susah…kan kita juga istilahnya gak boleh menimbulkan sikon yang bisa memancing munculnya suuzhon…Lagian husnuzhonya gimana…
masa husnuzhon sama perokok, mungkin dia lagi stress berat, jadi kita harus empati…(???) atau…mungkin dia lagi bete…jadi larinya ke rokok…so kita kudu ngalah sedikit…(?!?!)

Duuhhh….empati sih empati…tapi kita juga gak boleh nrimo begitu aja khan kalo dizholimi terus-terusan…
Kalo ada yang mau berhenti juga aku dukung banget kok…100% disupport deh…gak bohong…makanya ayo donk pada berenti…pokoknya jangan pernah lelah berusaha deh…

Iyyya siiii…ngomong mah emang gampang…harusnya kita kasihani mereka yang merokok, karena udah ketergantungan sama racun. Dah gitu gak sadar pula…makin lengkaplah deritamu, nak..nak…

Tapi kan merokok itu juga emang zholim bangettt…:( jadi kita impas lah ya…situ enak ngerokok…saya enak ngomong…
(lho kok jadi gini…)

Makanya, bilang baik-baik aja sama orangnya…

Udah koq… udah baik-baik…Mulai dari ngipas-ngipas…. ngomong sopan + ramah + senyum… ngelirik-lirik jutek…sampe negur dengan kata-kata yang penuh penekanan dan sinisme…
Tetep aja ada yang gak nyadar-nyadar.

Duuuhhhhh….
Kumaha ieu euyyyy….
Kesssellll…
Gerammm…..
Kasihaan…
Benciiii….
Numplek jadi satu!


Wahai para perokok…berhentilah kalian merugikan diri sendiri…lihatlah kami yang udah bete berat menghadapi kalian…kalo belum bisa berenti merokok…cobalah jangan merokok di tempat umum…kalo belum bisa juga…cobalah nguyah permen sebagai pengganti rokok dikala mulut kalian terasa asam…so many alternatives, man…c’mon…
You all have to try….Ayo donk…hiks…berenti gak…hiks…awas loh…gua aduin sama Allah baru tau rasa….huhuuuhuu….*pasrah*

Nb : maap ya kalo kasar dan ada yg tersinggung. Abisnya dah gak tahan… 😦

Advertisements

4 thoughts on “Rokok, Si Biang Kerok

  1. kabarnya buat yang ngerokok dimuka umum kena sangsi 5 juta kan ??? tapi kira-kira beneran gak yah ?? di BEC tuh buayak banget mpe sesak .. udaranya dah udara rokok >_<

  2. sebenarnya gak perlu malu or takut buat negor orang yang ngerokok, karena dia juga manusia biasa khan??jujur aja, saya banyak bergaul sama orang perokok, sempat menjadi perokok aktif malah, namun semenjak berhenti, malah teman2 yang segan buat ngerokok dekatku 🙂dulu ada postinganku tentang rokok di blog, baca aja deh di < HREF="http://duaduniaberbeda.blogspot.com/2005/09/no-smoking-area.html/" REL="nofollow"> sini <>

  3. In d circle of fire, In a cold rainy night, I spoke out my desire, promise I wouldn’t hide. Coz In my dreams U came along & told me : “Ur time has come, Ur mind belongs 2 me!”

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s