Ujian Skripsi 3

Bismillah.

Again.
Skripsiku mentah.
Mari kita lihat judul tulisan ini.
O-ooww…
Jadi… ternyata sudah masuk ujian ke-3 ya?!

Ceritanya berawal dari bertemunya aku dengan mbak Fit, seniorku yang dah lulus. Aku ceritakan bla..bla…bla…dari proses awal pemilihan tema „ketenangan dan tahajud“, sampai akhirnya mentok di kematangan emosi. Do u know what she said?
„sayang sekali kalau kamu Cuma mau membandingkan antara tahajud dan sholat wajib biasa. Itu pseudo-science. Secara commonsense aja, orang sekilas akan menebak, yang „plus“ pastinya punya nilai lebih. Ibarat makan tempe dibandingkan makan tempe plus sayur, pastinya yang plus sayur jelas memiliki nilai gizi lebih tinggi. Lagipula, nanti di penguji kamu akan liat…perbandingan doang, terus diitung pake t-tes, selesai. Lantas apa? Kalau Cuma ngitung perbandingan doang mah…keciiil.. paling banter kamu dapet B.“

Aku melongo. Sebegitunya-kah?

„mba Fit bukannya mau melemahkan kamu ya Ndra. Tapi kasian kamunya juga. Effort yang kamu keluarkan pasti besar. Sangat besar. Mba Fit tau itu. Tapi kalau kemudian kamu mendapat nilai yang…istilahnya gak sesuai dengan effort yang kamu keluarkan, sayang sekali. Okelah, mba Fit pragmatis aja sekarang. Mba Fit itu tipikal orang yang punya prinsip, hasil harus sebanding dengan apa yang kita keluarkan. Jadi ketika skripsi, Mba Fit juga gak mau dapet nilai jelek padahal Mba Fit bersusah payah dalam prosesnya. Tau apa dosen2 itu? Mereka gak tau gimana kerja keras kita. Gak mau kan, ketika sidang nanti segala jerih payah kamu cuma dihargai dengan nilai yang gak setara?“

Kognitifku mengolah kata demi kata dari mulut Mba Fit…

„Jadi, waktu bikin skripsi Mba Fit tuh detil sekali, ini dijelasin, itu dideskripsikan… Nah, ketika dosen liat kan…wihh….sekilas aja mereka tuh ngeliat yang ruwet2 udah punya kesan berbeda. Sampe waktu sidang, pengujinya tuh geleng-geleng, ‚Saya gak tau deh mau nanyain apa lagi…’ Giiituh. Dan alhamdulillah…akhirnya dapet A.
Bukan apa2 yah. Mba Fit tuh bener2 berjuang keras lulus dengan IPK minimal 3. banyak ikhwah yang… duh, ironis sekali melihatnya. Sedih! Jagoan di kampus, tapi gak bisa bersaing di dunia kerja. Lihat mas D, karena IP nya kurang dari standar, beliau gak bisa nerusin ke Profesi. Padahal kan…mas D akan lebih berdaya guna buat ummat kalo misalnya jadi psikolog.. ya kan? Mba Fit tuh orangnya idealis, Ndra. Tapi kalau udah akademis, hmm…udah deh. Ikutin aja apa mau mereka (dosen2 –red). Bukannya gak idealis lagi ya. Tapi…gak papalah nurunin sedikit standar demi capaian yang lebih besar.“

Aku mengawang jauh dalam keluh.
Oh, idealisme….sebegitu tingginya-kah dikau sehingga teramat sulit kuraih? 😦

Lalu Mba Fit bicara lagi…

„Nah, udah gitu, kalo ngejawab soal tuh harus komprehensif. Misal, ditanya, kenapa kamu pake validitas konstruk? Kita jawabnya, validitas itu ada 3 jenis..ini..ini…ini. validitas A itu begini…kelebihannya ini, kekurangannya ini. Validitas B…dst. nah, saya memilih Validitas A karena begini..begini…“ . Jadi keliatan banget kalo kita menguasai apa yang kita kerjakan.“

Sidang? Bab 1 pun belum, Mba…

„Nah….menurut Mba Fit nih, Indra tambahin aja variabelnya. Jadi kamu gak cuma ngebandingin, tapi menghubungkan. Variabel yang mau diketahui pengaruhnya itu 2.“

„Mmm… kalo dikaitkan sama resiliency gimana, Mba?“ (resiliency adalah daya tahan menghadapi stress –red)

„Oiya…bagus itu. Resiliency itu ada 4 unsur. Pertama, ..bla..bla..bla… Kedua… bla..bla..bla…ketiga… dst“

„Lalu variabel ketiganya apa ya mba?“

„nah, kalo itu musti tanya2 lagi sama dosen klinis. Coba cari second opinion. Cari lagi teorinya. Psikologi itu kan arogansi teorinya besar banget. Jadi, skripsi itu terutama musti kuat bab 1 dan 2 nya. Masalah metodologi, insya allah bisa ngikutin aja. Kalo gak bisa yang ini, bisa pake yang ini…macem2. banyak solusi. Nah, dicoba aja…“

Hmhhh. Kuhela nafas berat.

„Gimana? Indra jadi tambah pusing, gak?“

„Euuh…iya sih… Mba Fit tuh jadi ngeberantakin semuanya.. Hehe.. tapi aku malah dapet insight baru…Gak papa sih..“

„Ya…maaf deh. Tapi mba Fit pikir…sayang aja kalo kamu cuma ngebandingin sholat wajib sama tahajud doang…trus udah. Coba deh masukin variabel lain. Ini kalo indra tetep mau kuantitatif ya, karena Mba Fit gak pernah bikin penelitian kuali.“

„Oke“. Sepertinya harus dibicarakan lagi dengan Pak Gagan. Sepertinya lagi, akan ada banyak perubahan.

Well…well…well.
Beberapa hari kemudian, aku bertemu Pak Gagan dan kuceritakan semua kejadian. Dan Pak Gagan lebih setuju dengan coping religius dan hubungannya dengan resiliency.
Jadi, skripsiku akan berjudul, „Hubungan Coping Religius dengan Resiliency dan …..“ Masalah variabel ketiga… Pak Gagan berujar.
„coba kamu baca-baca dulu yah. Ntar saya feedback aja.“

Sementara…
Mira melaju dengan verbatimnya.
Tika dengan analisa hasil wawancaranya.
Winna dengan ketikan-ketikannya.
Dan mereka bersiap mengajukan draft untuk sidang.

Tapi gak papa.
Aku sudah memilih.
Inilah jalanku.
Dan aku yang akan berjuang disini.
Sendiri.
Eh, gak deng.
Bersama Allah.
Semoga, selamanya.

Advertisements

9 Jam Bersama Khemul -_-‘

Bismillah.

Waaw…baru kali ini aku keliling Jakarta selama 9 jam! Bener-bener keliling lho…gara-gara si khemul sok ngerti jalanan di Jakarta.

—stop press—————–
Nuy, dikau nulis hal yang sama neh? Gpp lah ya? Kan bahasanya beda ;p

***
Jadi sebenernya aku cuma diminta Nuyi nemenin dia pergi ke suatu lembaga di Sudirman. Nah, karena lembaga ini sepertinya ngajakin BEM kerjasama dalam bidang training2an, maka bapak ketua alias Mr.Biggy mendelegasikan hal ini kepada HRO DC (Human Resources and Organizational Development Center –biro PSDM-nya BEM yang dimandori oleh Nuyi). Dan Khemul –deputi HRO DC- dipaksa Nuy nyopirin kita jalan kesana pake mobilnya R (big thanks 4 u, R…kalo ada kerusakan dengan your red Honda jazz, silakan berurusan sama Khemul yak!). Parahnya…si Nuyi nge-sms Khemul dengan bahasa, “Ikut gw ke Sudirman. Gak pake tapi-tapian.” Dan berhubung si Khemul adalah anak baik yang seringkali tidak kuasa menolak perintah kakak2nya di kampus, dia pun nurut aja. Huahahahaha… =))

And u know, sodara2…
Si Nuy janjian jam 9.45 di perpus. Aku dah jalan cepat berkeringat dengan terpaksa ninggalin temen2 yang masih deadlock dalam rapatnya. Tapi dia sms bilang bakal telat gara2 air di kosannya macet, jadi dia berargumen kalo mandinya bakal lama.
OMGPDA* , girl -_-‘.
Telat2…nunggu Khemul balik dari teknik, akhirnya kita baru jalan jam 11.35-an.
So, jalanlah kita.
Yeah. Jalan juga.
Finally.

Pasar minggu…Buncit….Mampang… ….lancar, gak macet-macet amat. Pas di bawah tol Kuningan, dah mulai merambat. Nuy berulang kali diteleponin sama mba-mba dari lembaga itu. Dah sampe mana? Sekarang lagi dimana? Berapa menit lagi nyampenya? Khemul masih cool di belakang kemudi. Dan aku mulai memegangi kepala yang kumat migrainnya. Kok perjalanan terasa begitu lama ya?! Apakah cuma karena efek pusingku?

Siang merangkak menuju jam 1. Mobil kami masih saja berputar-putar.
“Mul, lo sebenarnya tau jalan gak sih?” aku mulai gak sabar.
“Ya tau…Sudirman kan? Tapi Sudirmannya sebelah mana gua gak tau…”
“Nuy…telpon deh mba-mbanya…Tanya alamat jelasnya. Gedung apa. Ancar-ancarnya apa,” Nyut-nyut di kepalaku memaksakan kesegeraan.
“Nut…nut…nut…Ya mba? Masih di jalan nih. Jalan KH. Mas Mansyur…gedung Batavia…Makan siang?? Ummhh…kayaknya kita masih lama nih, Mbak…duluan aja kali…Iya gapapa…”
“Gimana, Nuy?”
“Katanya daerah Sudirman. Deket Shangri-La. Si mba-mbanya pengen makan gitu…nungguin kita…”
“Jadi kita bakal dapet makan? Waahh….” ujarku penuh harap.
“Iya…tapi tadi gua tolak karena kita masih di jalan…biar mereka duluan..”
“Yahhh….elu Nuy…kenapa ditolak….laper niiih…” Khemul bersuara juga.
“Iya….Aku belum makan dari pagi….” Ucapku lirih.
“Ya ampuun! Makan dulu sana…” Nuy agak histeris.
Makan dari Hongkong, batinku. Makan dimanee, Mpok?
“Tadi tuh aku bawa bekal, tapi karena kupikir kita bakal balik jam 2 jam 3, jadi tuh makanan aku tinggal di perpus sama hp lagi di-charge…” jawabku.

Suasana hening lagi. Nuy dan Khemul kembali mengoceh, sementara aku lebih memilih banyak diam, ngurut-ngurut sakit di pelipis kiriku sambil sesekali menimpali. Ngobrolin apapun yang bisa diobrolin. Dari berantemnya “2 oknum” yang bikin Khemul ngetawain sambil geleng-geleng prihatin, sampe sms taushiyah si “boy” yang diterima barengan di hp khemul and nuy…sambil Honda merah itu terus berjalan. Kami juga bicara tentang akhlaq di BEM. Nuy mengaku gak punya konsep apapun selain “berbicara dengan bahasa kaumnya”. Aku sangat sepakat dengan itu, tapi dengan menggarisbawahi “tidak terbawa berperilaku seperti kaumnya”. Intinya kan, berbaur tapi tak lebur… Tapi yah…semua orang punya pilihan sikap dan perilaku. Gak masalah buatku, asal tetep damai aja. Khemul malah cerita tentang orang-orang di masa lalu alias para pendahulu. Beberapa orang yang begitu berkesan buatnya adalah orang yang gak saklek, tapi tetap menjaga.
“Mereka bisa diajak gila-gilaan, tapi tetep dibatasi syari’ah,” ujarnya mengenang beberapa senior. Ya. Aku dan Nuyi sepakat bahwa mereka memang layak menjadi contoh dan teladan.

Mobil terus berputar dan berputar. Sesekali mba-mbanya nelpon nuyi.

“Waa….sate padang, boy….coto makasar….somay! pangsit!” mataku berbinar-binar demi melihat warung makanan berjejer. “eh…makan dulu yuukk…laperrr…pengen makan bakso…”
“parah betul lo Ndra…bakso lagi…” Khemul mencela.
“Iya, kamu tuh udah sakit makannya bakso lagi..” Nuy nimpalin.
“Ya kan aku cuma pengen makan yang hangat berkuah…”
“entar kita makin telat sampe sana, gak enak dah ditunggu dari tadi.” Ujar Nuyi lagi.
“lagian ni dimana sih? Menteng……… Kenapa kita jadi kesini?” ujarku lagi.
“Tau nih…gua juga bingung…” kata Khemul.
“Lha lu katanya tau jalan….gimana sih…” aku gemas.
“Gua taaaaauuuu….Sudirman khaann….”
“Ya tapi lo tau gak jalannya?”
“Sudirmannya sih gua tau…tapi jalan kesananya gua gak tau…”
Gubrrakkss….

Mobil terus setia menggelindingkan rodanya di bawah naungan awan kelabu langit Jakarta.
“Eh, tanya orang aja gih. Daripada gak jelas gini. Gih Mul, tuh polisi…tanya-tanya… menepi…” perutku udah kriuk-kriuk.
“Nanya gimana? Susah begini…Masa mo teriak, ‘Woy! Pak Polisi! Sini!’” Khemal gokil.
“Ya makanya menepi duluuuuuuuuu…Uu..uh…”
Aku memukul-mukul jendela mobil. Buk..buk…buk… Bener-bener senewen.
“Aku mau turunnn… …Keluarkan akuuuu…”
Tapi si Khemul sama Nuy diem aja. Hehe. Abis kan aku emang main-main. Biar kesannya kayak di pelem-pelem lagi diculik sama penjahat.

Mobil keluar jalan raya Kuningan lagi. Lalu Tanah Abang, dan tiba-tiba sudah sampai di bunderan HI.

“Kita udah di HI nih mbak…apa? Balik arah? Belok…jalan terus….oke…oke…Yoook… Eh, Mbanya telpon. Dari HI..katanya balik arah….trus…tadi kemana lagi yah? Eh kalian nyatet gak??”
Dengan polosnya Khemul menjawab, “ya enggaklah. Gua kan lagi nyetir, gitu lho…”
Aku bengong. “Gua pikir lo tadi nelpon sambil nyatet, Nuy…”
“Ya kan aku ngomong trus kalian yang nyatet, gituuuh…” Nuy manyun.
“Lha lo kagak bilang… mana kita tau….”

Khemul tetap santai mengendalikan mobil yang menyusuri jalan tak berujung….

“Udah…udah. Tanya orang. Mba Wina (dosen psikologi) bilang, pria2 tuh gengsi banget nanya arah jalan. Mereka lebih suka merasa bisa nemu sendiri ketimbang harus nanya sama orang. Heran gua. Turun sebesar apa sih harga diri pria kalo nanya jalan daripada nyasar2 begini? Daripada gak efisien…gua mah mending nanya deh…”
“Ya kalo mo nanya minggirnya tuh susah, Indraaaaaa…..” kata Khemul menahan gemas.
“Alaaaah….ngeles aja lu bisanya. Emang dasar kagak niat,” semprotku.

Mobil melewati gedung DPR-MPR.
“Waahh…..pagarnya ditambah! Berlapis-lapis gitu… Bakal tambah susah dah kita masuk..” kata Nuyi.
“O iya tuh…pagarnya ditembok, boy…kagak bisa didorong-dorong lagi deh…susah dirobohin” kataku.
“Ooohhh…aku kangen aksi…” Nuy mulai merintih gak jelas.

Di samping DPR-MPR….
“Udah, Mul…berenti sebentar…tanya pak polisi tuh…” Nuy menunjuk sekumpulan polisi yang lagi ngadem di bawah pohon. Khemul menghentikan laju mobil dan aku pun turun untuk menanyakan letak jalan Mas Mansyur.
Putar balik di depan, lampu merah belok kiri, trus belok kanan. Jalan aja teruus…
Sip. Dapet kan? Makanya, nanya dong, nanya.

“Fiuh… Apa kubilang. Kalo nanya kan jadi jelas.” Ujarku.
“Yaa… gua emang udah kepikiran bakal lewat situ…” balas Khemul.
Plaaakkkk.
Hehe.
Dasar sopir ble’e.

Sepuluh menit kami berjalan, jalan mas mansyur belum keliatan juga. Akhirnya, berbekal nanya2 lagi, kami –akhirnya, sekali lagi- ngeliat tu gedung Batavia. Nuy begitu excited dan berteriak tertahan. Iyalah. Kita udah berjam-jam muter-muter gitu lho…
Tapi…

“Wah! Lo salah belok, Mul! Harusnya di belokan depan baru muter..” terpaksalah kita muter lagi.
“Tau nih, si Nuyi. Ngasih taunya salah lagi…” Khemul bersungut. Tapi wajah leganya tidak bisa disembunyikan.
“Gapapa. Yang penting kita udah nemu gedungnya.” Nuy membela diri.
“Eh, perasaan kita tadi udah lewat sini kan ya?”tanyaku heran.
“Iya. Cuma tadi harusnya belok kiri, kita malah lurus terus..”
“Ya ammmpuun! Pantes! Tuh…kan…Gedung Da Vinci ini kan udah 2 kali kita lewatin…” aku geleng-geleng.
Padahal ini dari Kuningan tinggal belok kiri aja ketemu lho. Tapi syukurlah. Udah sampe Emang takdirnya kita kudu muter2 dulu kali ya?!

Kami memarkir mobil dan bergegas mencari mushola. Zhuhur euy! Dah jam 2 lewat. Astaghfirullah…
Setelah sholat kami bergegas ke tempat yang dituju.
Lantai 5 ya, Nuy? Aku lupa.
Dan….

“Wah! Syukurlah kalian sampai juga…. Udah ditunggu dari tadi lho. Udah pada makan belum? Mau minum apa? Teh? Panas atau dingin?”
Khemul nyengir. Aku mesem. Tapi emang haus banget sih…
“Es teh juga boleh, Mbak,” kata Nuyi.
Beberapa lama mbak itu keluar. Dan akhirnya beliau kembali dengan membawa 3 gelas besar es teh, lalu mempresentasikan lembaganya.
Intinya beliau meminta kami menjadi agen promosinya. Lembaga itu bernama President Business Institutes (PBI). Di PBI ini ada kelas-kelas seperti marketing, English for business communication, … …
Fee-nya sendiri bervariasi, mulai dari Rp. 600 ribu sampai Rp….. juta. Ada juga …. USD -… Katanya sih, pake dollar karena ujiannya dari Amrik sana.
Dan kami –sebagai individu dan bukan organisasi BEM UI- selama 3 bulan berkesempatan mengajak sebanyak mungkin orang untuk join belajar disini, dan tentu saja ada reward yang akan didapat dengan kiteria-kriteria tertentu. (Ayo…cepat mendaftar lewat aku yaaa…! Lewat email aja, entar aku balas asap deh, insya Allah!)

Tapi aku jadi tidak enak. Aku kesini kan cuma kebetulan diajak Nuyi. Kupikir ini gaweannya BEM. Tapi mereka bilang, mereka meminta orang BEM karena mereka berasumsi anak BEM itu aktif dan punya banyak jaringan. Kami cuma nyengir sambil bertatapan penuh arti. (Ups… Harus ghodhul bashor sama Khemul). Emang rejekinya kita kali. Padahal ini benar-benar urusan yang sangat personal. Antara aku sebagai aku dengan PBI, bukan aku sebagai bagian dari BEM UI. Hmmm…kalau Mr. Biggy dan orang yang direkomendasikan lainnya tidak datang, salah siapa…? Abis mbaknya bilang, rekrut agennya ya lewat pertemuan ini aja. Aku melirik Nuy. Kamu yang akan menjelaskan ini semua sama Mr. Biggy kan?

Okeh. Gak sia-sia deh berjam-jam di jalan.
Setelah bincang-bincang sedikit, kami pamit pulang. Ketika naik lift, aku dengan semangat membalas lambaian tangan mba-mba yang ramah itu. Sampe lupa sama perut yang belum terisi. At least air muka dan perasaan kami berubah lebih lega.
Tapi Khemul malah heran. “Kok kalian seneng banget sih? Gua biasa aja lho…”
“Ini kesempatan tau. Jarang-jarang…”ujarku.
“Istilahnya kita cuma ngomong begini-begitu, kalo orang join, kita dapet reward. Kalo gak ada yg join, ga ada konsekuensi apapun.” tambah Nuyi. Yeah. Aku sepakat.

Turun dari lift, kami mencari mushola untuk sholat asar. Khawatir kesorean di jalan.
Tapi…
Oh my God…gedung segede gini gak punya musholla????
Ironis sekali. Padahal aku yakin yang kerja disini sebagian besar adalah muslim.
Waktu zhuhur aja kami sholat di musholla umum kecil di belakang gedung ini. Pantes tadi si mba-nya bilang, mereka biasa sholat di library atau deket tangga. Nuy langsung bingung gitu. Sholat di tangga? Gimana caranya?

Sholat Asar pun kelar. Tertunaikan di musholla yang sama dengan tadi siang. Meski aku merasa sangat tidak nyaman sholat disana, kelegaan menjalar.
Akhirnya kami bisa pulanggg!
Nuy makan somay deket situ. Aku mikir 2 kali. Abis sepiring harganya 5 ribu.
“Gak jadi, Nuy! Mahal..” kataku.
Nuy mingkem. Dia dah telanjur mesen.

Perjalanan dimulai kembali.
“Lo masih inget jalan pulang kan, Mul?”
“Ya iyalah…”
“Awas aja lo muter-muter lagi…”

Di pertigaan kalibata-pasar minggu, Khemul berkata.
“Lewat Condet apa lurus nih? Pasar minggu biasanya macet gini hari.”
“Terserah dah. Yang cepet dan gak macet.”
“Oke. Lewat condet aja yak,”

Dan…
“Khemuulllll!!!!”
Ternyata di Kalibata menuju Cawang-Dewi Sartika macet luar biasa, sodara-sodara…
Panjang dan lama!
“Tuh kan, elu sih Mul…gua bilang jangan pake feeling…apalagi feeling elu..”
“Yah….gimana donk…selamat deh kejebak macet..”
“Mo sholat maghrib dimana neh? Takut gak keburu..” tanyaku. Maghrib sudah lewat beberapa menit.
“di itu aja…pasar minggu…apa namanya?” kata Nuyi.
“At taqwa.”
“iya. At Taqwa.”

Sampai di Cawang…
“Eh, apa mo sholat di PGC aja? Deket tuh. Takut masih macet…”usul Nuyi.
“tapi tempat sholatnya ada gak?” aku gak yakin. Most of mall di Jakarta kan mushollanya memprihatinkan semua.
“ada kok. Temenku pernah sholat di lantai paling atas. Katanya bagus, langsung ke langit gitu atasnya…”
“abis itu kita sekalian cari makan ya?”
“sip.”
Tapi Nuy berpikiran lain.
“Kapan-kapan kita belanja disini yuukks…”
Euuh… Ibu ini….-_-‘

Kami pun menuju lantai paling atas, lokasi dimana musholla terletak.
Untuk itu tentu kami harus berputar berkali-kali menuju tempat parkir di lantai 6.
“Waww….kayak di film2 gituh…kejar-kejaran sama penjahatnya di tempat parkir…” ujarku.
“gila! Ni tanjakannya lumayan tinggi juga!” suara Khemul.
“waaaa…..kerrrennnn!!!” kali ini Nuyi.
See…
Betapa noraknya kami. Huehuehue…

Sampai di lantai 6, kami harus naik tangga lagi untuk mencapai lantai teratas.
“Wah, ternyata bisa parkir disini, tau gitu gua bawa kesini tuh mobil…” kata Khemul.
“gih, Mul…ambil mobilnya lagi…” kataku seenaknya.
Dan kami menikmati pemandangan itu.
Melepas penglihatan dari ketinggian untuk mengawasi sekeliling kota Jakarta terkadang memang mengasyikkan. Gedung-gedung berantakan, jalanan semrawut, kemacetan, dan karena itu sudah masuk senja, lembayung orange keunguan terlukis indah di batas cakrawala.

Bertiga, kami berkali-kali mengucap tasbih. Mengagumi ciptaan-Nya yang begitu indah.
“yah…Nuy…hpku ketinggalan…”kataku sedikit menyesal tidak bisa mengabadikan pemandangan itu. Setelah puas menikmati semilir angin yang berhembus, aku bergegas mengambil wudhu dan menunaikan sholat. Yes. A better mosque than before. Nuy bahkan sampe bilang, pemilik mall ini pasti sangat tau cara menghargai umat Islam, karena sudah membangun masjid yang cukup besar dan nyaman di atas mall di tengah kota.

After sholat, kami makan malam. (atau siang? Mengingat kami belum makan sejak tadi…). Karena Nuy males cari tempat makan lagi, ia memilih makan di lantai atap itu juga. Khemul pesan pecel ayam, aku soto ayam, nuy nasi goreng. Poor Nuy, es tehnya masih berasa sabun. Jadi dia terpaksa mesen lagi dan … ternyata masih rasa sabun lagi. Yasudlah, kata nuy pasrah.

Selesai makan kami turun lagi. Masih dengan kenorakan yang sama saat mobil melaju menuruni area parkir yang beputar-putar. Sesekali Khemul –lagi-lagi- salah belok, sehingga memperlama perjalanan. Dan… hore! Sampai ke jalan raya lagi deh.

Adzan isya sudah berkumandang. Aku membayangkan kotak makan siangku yang terpaksa harus menginap di perpus kampus, juga hp-ku yang sedang di-charge. Sayang banget kalo makanannya sampai basi besok. Tapi mau gimana lagi, perpus sudah tutup. Temanku yang tadi aku mintai titipkan, ternyata baru membaca smsku setelah dia sampai di rumahnya di Tangerang. Yah, mau bagaimana lagi…semoga aja gak ada telepon/sms penting yang masuk.

Mobil kami melewati daerah Condet. Heran, kok gak nyampe-nyampe depok ya?!
“Tau nih, perasaan gua dulu lewat sini gak jauh-jauh amat..” kata Khemul.
“Tapi lo tau jalan kan, Mul?” todongku penuh penekanan.
“ya tau…”

Kami melaju lagi. Dan tepat sampai di depan stasiun kampus UI jam 8 kurang.
“Fiuuh….perjalanan yang panjang….”
“Ya jarang-jarang kan sama gua…” Khemul berkilah.
“Dasar. Entar gua tulis di blog beneran deh. 9 jam bersama Khemul… huahahaha..”
“Aduuh…ditulis di blog lagi…” dahi Khemul berkerut.
“Hehe…Yasud. Balik duluan ya. Jazaakalloh khoiron. Salam to R, makasih mobilnya, gitu.”

Khemul terus masuk ke dalam kampus menuju kost-an R untuk mengembalikan Honda Jazz merahnya. Sementara aku dan Nuy akan berpisah di stasiun. Aku naik kereta ke Tebet, dan Nuy balik ke kost-annya.
Kujabat tangan Nuyi dan berpamitan. Kepalaku masih terasa nyeri dan tulang di badan rasanya mau copot satu-satu. Tapi perjalanan panjang hari ini setidaknya membuat kami… capek!!! Heheh…gak cuma itu doank lah… tapi mudah2an kami lebih mengenal satu sama lain, disamping hikmah-hikmah lainnya yang mungkin belum kami sadari. Tetap semangat, bro n sist!!!

-end-


(*Oh My God Please Deh Ah)